Berita Politik Luar Negeri

5 Fakta Kasus Penangkapan Aung San Suu Kyi oleh Militer Myanmar

5 Fakta Kasus Penangkapan Aung San Suu Kyi oleh Militer Myanmar – Publik kini ramai membicarakan situasi yang intens di Myanmar. Pasalnya, pemimpin sipil Aung San Suu Kyi sebenarnya telah ditangkap oleh militer setelah hasil pemilihan umum dikonfirmasi.

5 Fakta Kasus Penangkapan Aung San Suu Kyi oleh Militer Myanmar

Sumber : pikiran-rakyat.com

freedomfchs – Tak hanya itu, banyak tokoh senior dari partai politik Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) juga menjadi sasaran penahanan militer.

Lantas apa yang menjadi pelopor penangkapan Suu Kyi? Bagaimana situasi saat ini di Myanmar?

Dikutip dari akurat.co, berikut Fakta Terkait Penangkapan Aung San Suu Kyi :

1. Bermula dari pemilu 2020

Sumber : merdeka.com

Jika dirunut, penahanan Suu Kyi cs akan tetap ada pada isu pemilu Myanmar pada 8 November tahun lalu. Pemilihan ini sebenarnya adalah pemilihan demokratis kedua sejak militer Burma telah memerintah selama 50 tahun. Namun, seperti halnya pemilihan presiden AS, pemilihan Myanmar juga kacau balau.

Sejak awal, oposisi Partai Persatuan dan Pembangunan (USDP), didukung oleh militer, menyatakan kemenangan. Karena hasil jajak pendapat menunjukkan bahwa partai tersebut hanya memenangkan 15 kursi dari total 412 kursi parlemen, dan bahkan USDP menyatakan kemenangan sepihak.

Sementara itu, menurut Komisi Pemilu Myanmar, Liga Nasional untuk Demokrasi yang diketuai Suu Kyi selalu tampil bagus. Perhitungan tersebut kemudian mengukuhkan kemenangan Liga Nasional untuk Demokrasi dan berhasil mengamankan batas 322 kursi untuk legislatif bikameral.

Alhasil, Liga Nasional untuk Demokrasi dan Suu Kyi secara otomatis memperoleh tiket masuk dan membentuk pemerintahan baru.

Namun, karena penipuan pemilih yang meluas, Liga Nasional untuk Demokrasi akhirnya mencapai kesuksesan besar dan ditantang oleh Departemen Pertahanan AS. Alhasil, USDP dan partai oposisi akhirnya mendapat dukungan dari militer dan berusaha menuntut pemilihan umum ulang.

Baca juga : Fakta Negara Myanmar Dikudeta Militer Berkali-Kali

2. Sengketa pemilu terus berlanjut

Sumber : cnnindonesia.com

Bahkan jika Suu Kyi merancang pemerintahan nasional yang bersatu, sengketa pemilu pada akhirnya akan terus berlanjut.

Permintaan USDP telah disambut baik oleh militer hingga menimbulkan tanggapan dari militer Myanmar. Hingga akhir Februari nanti, jika sengketa pemilu tidak terselesaikan, pihak militer malah tampaknya bersiap untuk melakukan kudeta.

Jenderal Zaw Min Tun, juru bicara Angkatan Darat Myanmar, juga mendesak Komisi Pemilihan untuk memeriksa daftar pemilih dan menyelidiki manipulasi suara. Belakangan, banyak warga yang menyatakan dukungannya kepada tentara, dan sikap ini ditanggapi.

Namun, tekanan tersebut dibantah oleh Panitia Pemilihan yang menegaskan bahwa pemilu itu bebas, adil, dan mencerminkan kemauan rakyat.

3. Suu Kyi Beri Saran melawan kudeta militer

Sumber : dunia.tempo.co

Pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi mengeluarkan seruan bagi rakyat untuk melawan kudeta militer. Pihaknya menyebut Suu Kyi sudah menelepon sebelum ditahan pada dini hari Senin (1/2/2021).

Ketua Liga Nasional Partai untuk Demokrasi Suu Kyi (NLD) memposting di Facebook resmi bahwa Suu Kyi meminta orang-orang untuk melawan kudeta Myanmar.

Militer kini telah menyatakan Myanmar dalam keadaan darurat selama satu tahun. Dalam pemberitaan yang dikutip AFP, Suu Kyi juga menegaskan kembali fakta bahwa Liga Nasional untuk Demokrasi meraih kemenangan luar biasa dalam pemilihan umum Myanmar pada November 2020.

Dalam postingan Facebook tersebut, orang juga menyatakan bahwa tindakan militer dapat membahayakan upaya negara dalam menghadapi wabah virus corona. Kasus Covid-19 di Myanmar telah mencatat lebih dari 140.000 kasus dan jumlah kematian melebihi 3.000.

Dalam posisinya, perempuan 75 tahun itu juga menolak konstitusi kontroversial tahun 2008 yang dirancang oleh militer Myanmar, meski ia telah mematuhinya sejak masuk parlemen.

Konstitusi memberi Myanmar kekuatan militer untuk mengatur kementerian dalam negeri dan blok kursi parlemen. Sejak memenangkan pemilu Myanmar pada 2015, Suu Kyi dan pemerintahnya telah berusaha untuk mengubah undang-undang tersebut, tetapi tidak berhasil.

Kemudian, selama masa jabatannya, Aung San Suu Kyi menghindari ketentuan konstitusional yang menghalanginya untuk menjabat sebagai presiden. Suu Kyi kemudian mengambil posisi kepemimpinan de facto sebagai penasihat nasional.

4. Ada faktor lain mengapa Suu Kyi ditangkap tepat pada Senin pagi ini

Sumber : international.sindonews.com

Militer Myanmar memang mengkonfirmasi bahwa mereka memulai kudeta melalui pemilihan umum. Namun, menurut analisis British Broadcasting Corporation (BBC), Jonathan Head meyakini bahwa pengambilalihan militer itu terkait dengan Kongres pertama.

Karena sejak Suu Kyi ditangkap, anggota parlemen mulai bekerja. Ini adalah sesi baru sejak Liga Demokratik memenangkan pemilu mutlak.

“Waktu kudeta juga mudah dijelaskan. Minggu ini adalah rapat parlemen pertama sejak awal pemilu. Hasil pemilu akan dilanjutkan dengan menyetujui pemerintahan berikutnya. (Namun) tidak akan terjadi lagi,” orang itu. yang bertanggung jawab aja.

Selain itu, Heide juga menjelaskan bahwa “permainan militer” di Myanmar ini tidak bisa dipahami dan ceroboh. Selain itu, dikatakan juga bahwa strategi militer terhadap Suu Kyi nantinya akan menimbulkan kemarahan publik. Selain itu, hasil pemilu yang diikuti 70% pemilih jelas dimenangkan Suu Kyi.

Baca juga : Kondisi Negara Myanmar Saat Ini Usai Dikudeta Militer

5. Myanmar siaga darurat satu tahun

Sumber : rm.id

Setelah Suu Kyi dan rekan-rekannya ditangkap, militer segera menetapkan siaga darurat selama satu tahun.

Sebagai gantinya, kekuasaan akan dialihkan ke Jenderal Min Aung Lalin, komandan militer tertinggi di Myanmar.

Militer juga mengaku terpilih kembali dan mengalihkan kekuasaan kepada pihak pemenang.

Namun, saat berita itu diumumkan, masyarakat Myanmar akhirnya panik. Melihat hal ini, jalanan dipenuhi oleh petugas keamanan, bandara ditutup, akses internet, TV dan radio dimatikan.

Itu sebabnya, sejak Senin pagi, warga akhirnya berbondong-bondong mendatangi bank, ATM, apotek, supermarket, dan toko grosir.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap