Sosial

Fakta Negara Myanmar Dikudeta Militer Berkali-Kali

Fakta Negara Myanmar Dikudeta Militer Berkali-Kali – Sejak berkuasa Myanmar berada dalam kekacauan. Dalam kudeta tersebut, militer menangkap Perdana Menteri Aung San Suu Kyi, Presiden Myanmar Win Maine dan beberapa tokoh senior dari Partai Aliansi Demokratik Nasional dalam serangan sebelumnya.

Fakta Negara Myanmar Dikudeta Militer Berkali-Kali

Sumber : dunia.tempo.co

freedomfchs – Komandan Tertinggi Tatmado, Jenderal Min Aung Lalin segera menjabat selama satu tahun dan menyatakan keadaan darurat. Ketegangan muncul karena militer menuduh pemerintah melakukan kecurangan soal pemilihan parlemen pada Tahun 2020, sementara perwakilan militer menjadi korban partai Suu atas perluasan mayoritas parlemennya.

Sebagai tanggapan, setelah militer memecat Presiden Wen Münte dan kepala pemerintahan de facto Aung San Suu Kyi dalam kudeta militer, militer mengangkat Wakil Presiden Myint Swe jadi penjabat Presiden.

  • Berita Myanmar Hari Ini dan Kondisi Terbarunya

Di kutip dari tirto.id, pada Rabu, 3 Februari 2021, berita terbaru tentang situasi terkini di Myanmar, staf di rumah sakit serta departemen medis di beberapa kota di Myanmar telah berhenti bekerja. Mereka memprotes kudeta militer.

Menurut pernyataan yang diposting oleh Gerakan Pembangkangan Sipil Myanmar di Facebook, staf medis menyatakan kekecewaan atas tindakan militer tersebut karena negara tersebut menghadapi kesulitan akibat pandemi Covid-19, sehingga mereka bertindak atas nama militer.

Selain itu, Bursa Efek Yangon telah melanjutkan perdagangan setelah dua hari penangguhan. Konektivitas jaringan juga dipulihkan, awalnya mencegah perusahaan sekuritas dan bank mengakses sistem perdagangan dan penyelesaian bursa.

Militer Myanmar menunjuk komisaris pemilihan dan gubernur bank sentral, dan membentuk komite administrasi nasional.

Selain itu, Dewan Keamanan PBB mengadakan conference call untuk membahas kudeta Myanmar. Tetapi, mereka berhenti untuk mengeluarkan pernyataan yang mengutuk tindakan militer. Namun, negosiasi antara anggota Dewan Keamanan terus berlanjut.

Selain itu, penolakan militer untuk menahan penolakan Suk Kyi untuk mengakui hasil pemilu mungkin seperti mengulang sejarah masa lalu Myanmar. Dulunya dikenal sebagai Myanmar, dan telah lama dianggap sebagai negara yang tak tersentuh di bawah pemerintahan militer yang represif.

Baca juga : 10 Perusahaan Sawit Terbesar di Indonesia

Fakta-fakta Tentang Myanmar

Berikut ini adalah Fakta-fakta Negara Myanmar Dikudeta Militer Berkali-Kali :

1. Myanmar Berkali-kali Dikudeta Junta Militer

Sumber : kompas.com

Pada tahun 1962, 14 tahun setelah negara tersebut memperoleh kemerdekaan dari penjajahan Inggris, Tatmadaw (nama Angkatan Bersenjata Burma) yang dipimpin oleh Jenderal Ne Win menggulingkan pemerintahan sipil dan membentuk rezim otoriter.

Pada tahun 1988, Myanmar diguncang oleh sebuah protes skala besar, yang mengakibatkan penggulingan Jenderal Ne Win dan penggantinya oleh pemerintahan militer yang baru. Pengalihan kekuasaan menyebabkan kerusuhan, dan ribuan orang dilaporkan tewas.

Setelah serangkaian protes yang dikenal sebagai Pemberontakan 8888, Myanmar sekali lagi dipimpin oleh pemerintah militer dan kembali berkuasa selama 22 tahun.

2. Presiden Myanmar Win Myint

Sumber : jurnas.com

Presiden Myanmar Win Myint juga ditangkap dalam penggerebekan pada Senin pagi. Ia ditangkap bersama Perdana Menteri Aung San Suu Kyi dan beberapa tokoh senior dari Liga Demokrat.

Win Myint terpilih sebagai presiden baru Myanmar pada 28 Maret 2018. Namun perannya hanya seremonial, karena Aung San Suu Kyi bertindak sebagai presiden de facto.

Win Myint (Win Myint) adalah anggota senior Liga Nasional untuk Demokrasi, dan dia dianggap sebagai pendukung setia Suu Kyi. Dia berasal dari Bamar, ras mayoritas di Myanmar. Pada tahun 1988, ia berpartisipasi dalam pemberontakan oposisi melawan diktator Jenderal Ne Win dan ditahan sebentar oleh pemerintah militer.

3. Mata Uang Myanmar

Sumber : kamusdata.com

Sebelum kemerdekaan dari Inggris, Myanmar adalah salah satu negara bagian di India. Saat itu, mata uang Myanmar adalah rupee. Baik rupee Myanmar dan rupee India dipatok ke pound sterling dan bernilai satu shilling dan enam pence.

Namun, mata uang resmi Myanmar adalah Myanmar Kyat (MMK). Satu kyat sama dengan 100 pya. Tetapi, pya hanya mewakili sejumlah kecil uang, sehingga jarang digunakan. Pada Januari 2021, satu dolar AS (USD) sama dengan 1.329,00 MMK.

4. Ibu Kota Myanmar

Sumber : travel.detik.com

Ibukota Myanmar adalah Naypyidaw atau Naypyidaw. Dibangun di Myanmar tengah pada awal abad ke-21 dan merupakan pusat administrasi baru Myanmar. Pada tahun 2004, Nay Pyi Taw memulai pembangunan di lokasi terpencil dekat Pyinmana, sekitar 320 kilometer di utara ibu kota Yangon.

Baca juga : Motif Jenderal Min Aung Hlaing Pimpin Kudeta Militer

5. Kasus Muslim Rohingya

Sumber : merdeka.com

Rohingya adalah minoritas Muslim terbesar dan telah mengalami diskriminasi, penindasan, dan kekerasan di Myanmar selama beberapa dekade.

Meskipun kelompok etnis ini telah menduduki wilayah Negara Bagian Rakhine selama beberapa generasi, pemerintah Myanmar menolak untuk menggunakannya sebagai tempat tinggal, menjadikan mereka salah satu populasi tuna terbesar di dunia.

Meski dengan banyak korban, pihak berwenang Myanmar masih menyangkal genosida partai tersebut.

Sejak 2012 dan 2016, serangan pemerintah Myanmar pada Agustus 2017 merupakan salah satu dari tiga pembantaian etnis terbesar oleh pemerintah Myanmar.

Sejak Agustus 2017, operasi kemiliteran terhadap tersangka teroris di Negara Bagian Rakhine telah mendorong lebih dari setengah juta Muslim Rohingya melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh.

Tragedi ini secara otomatis merusak reputasi internasional pemerintah baru Myanmar dan menyoroti kendali militer yang berkelanjutan.

Aung San Suu Kyi (Aung San Suu Kyi) telah menjadi penasihat nasional sejak akhir kekuasaan militer 2016. Namun, karena perlakuan pemerintahnya terhadap komunitas Muslim Rohingya tersebut terpukul pada 2017. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan itu adalah “korban pembersihan etnis di tangan tentara”.


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/freedomfchs/public_html/wp-includes/functions.php on line 5107