Pengawasan

Kisah Hidup Shigeru Ono, Samurai Jepang yang Memperjuangkan Kemerdekaan Indonesia

Kisah Hidup Shigeru Ono, Samurai Jepang yang Memperjuangkan Kemerdekaan Indonesia – Ketika Jepang kalah dalam Perang Dunia II, banyak tentara pendudukan Indonesia melakukan harakiri untuk melindungi kehormatannya. Namun, sebagian orang memilih tinggal di bekas koloni. Mereka bahkan berjuang untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia. Shigeru Ono adalah salah satunya.

Kisah Hidup Shigeru Ono, Samurai Jepang yang Memperjuangkan Kemerdekaan Indonesia

Sumber : kendo.web.id

freedomfchs – Setelah melihat perang dahsyat antara pasukan Sekutu dan pejuang Indonesia di Bandung, ia memutuskan untuk ikut berperang dengan tentara Indonesia. Ketika dipindahkan ke Yogyakarta pada awal 1946, ia bertemu dengan Tatsuo Ichiki. Sejak saat itu, mereka bertekad membebaskan Indonesia dari penjajah dengan berperang di garis depan.

Lantas bagaimana Kisah Shigeru Ono dalam mempertahankan kemerdekaan Indonesia? Selesaikan tindakan berikut:

1. Penuhi Janji Kaisar Jepang

Sumber : dailysia.com

Shigeru Ono lahir di Hokkaido pada tanggal 26 September 1918. Ia menjadi salah satu dari 1.000 tentara Jepang yang berperang melawan Sekutu di pihak Indonesia.

Dalam buku berjudul “Memoar Ramat Shiglu Ohno, Mantan Prajurit Jepang Pendukung Republik”, dijelaskan bahwa alasan tentara Jepang memilih bertahan adalah karena Kaisar Jepang telah menjanjikan kemerdekaan dan menyingkirkan Indonesia dari Barat. dari tangan penjajah.

Indonesia sudah banyak memberikan bantuan kepada Jepang, sehingga Jepang berjanji akan memberikan kemerdekaan kepada Indonesia. Tapi sebelum memenuhi janjinya, Jepang sudah kalah dari sekutunya. Kami sangat marah tentang ini. Dikutip dari merdeka.com , begini perkataan Ono: “Kita (tentara Jepang) harus tinggal di Indonesia.”

Baca juga : Tanggul Citarum Jebol Sebabkan Banjir di Bekasi

2. Marahi Pejuang Indonesia yang Pengecut

Sumber : m.merdeka.com

Bertatap muka dengan sekutunya, Shigeru Ono bertarung berdampingan dengan pasukan pemuda desa yang sedang berlatih. Ketika memimpin penyerangan markas tentara Belanda di Moyocto, dia mengeluarkan perintah ofensif agar para pemuda bisa menembak jatuh markas Belanda dengan senjata. Namun, Belanda langsung melancarkan serangan balik.

Saat itu, Ono kaget karena tentara Indonesia tidak pernah menembak lagi. Fakta membuktikan bahwa anak-anak muda ini bersembunyi dalam di dalam lubang. Oleh sebab itu, dia berteriak dengan marah kepada pemuda itu dengan suara pelurunya. Namun, Ono mengingat kejadian ini dalam memoarnya dengan sangat menarik.

“Saya sangat marah saat itu sehingga saya marah dalam bahasa Jepang. Coba siapa di antara anak muda yang bisa berbahasa Jepang,“ Shigeru Ono ”.

3. Menikahi Gadis Indonesia

Sumber : merdeka.com

Setelah perang usai, Shigeru Ono menetap di Batu di Malang pada tahun 1950 dan menikah dengan seorang wanita Indonesia bernama Darkasih. Saat Ono dijodohkan oleh sahabatnya Sugiyama, dia bingung.

Dia juga memberi tahu Darkasih apakah dia ingin menikah dengan pria miskin, orang Jepang tanpa apa-apa dan tangan dan kaki. Untungnya, Darkasih setuju menerima tawaran tersebut, dan mereka resmi menjadi suami istri.

Selama Tabut keluarga, kehidupan Ono dan Dakashi penuh dengan kesulitan keuangan. Ono melakukan segalanya mulai dari menanam apel hingga beternak ayam hingga bekerja sebagai satpam di Jakarta. Untungnya, dia dibantu oleh Jenderal Sumitro, yang bertempur dengannya selama Perang Kemerdekaan.

Ia pun diterima bekerja di sebuah perusahaan Jepang di Jakarta.

“Tapi Pepaya tidak mau berbuat apa-apa. Anak Ono, Agoes Soetikno (Agoes Soetikno), mengatakan bahwa dia hanya menerima gaji.

4. Menolak Kembali ke Jepang

Sumber : jepang.panduanwisata.id

Ketika Shigeru Ono memutuskan untuk tinggal di Indonesia, dia mengirimkan surat ke Jepang yang menyatakan bahwa dia telah meninggal. Tapi yang jelas, keluarga Ono tidak percaya kalau dia sudah mati. Baru pada tahun 1952 ia akhirnya dipanggil oleh Konsul Jenderal Jepang di Surabaya dan berhasil menjalin kontak kembali dengan ibunya.

Namun Ono menjelaskan kepada keluarganya bahwa ia menolak untuk kembali ke Jepang. Dia bilang sudah punya anak dan istri di Indonesia. Keluarga menerima, dan ibunya meminta Ono untuk mengganti nama anak pertama dari “Tutik” menjadi “Atsuko”.

Papi (Shigeru Ono) ada di sana untuk tetap berhubungan dengan orang tua dan saudara kandungnya. Dia telah mengunjungi Jepang berkali-kali. Namun putra Ono Shigeru Eric Ono berkata: “Karena merasa rumahnya ada di sini, dia menolak untuk pindah dari Indonesia.”

Baca juga : Jokowi Sangat Berambisi Perbaiki Kinerja Ekonomi RI

5. Samurai Terakhir

Sumber : news.okezone.com

Pada bulan Agustus tahun 2014, Shigeru Ono meningal di Kota Batu, Malang, Jawa Timur. Selama 70 tahun di Jawa, jiwa Jepangnya tidak pernah pudar. Bahkan, ia tetap bisa menyanyikan “Kimigayo” tanpa melakukan kesalahan.

Saat menyambut tamu, ia kerap memakai chanchanko, kimono tradisional Jepang yang mirip dengan jaket.

Selain itu, ketika berbicara tentang pertarungan dengan tentara Indonesia melawan Belanda, dia selalu bersemangat. Erlik berbagi cerita yang pernah diceritakan ayahnya dan saudara-saudaranya.

“Hal terbaik yang bisa diceritakan Papi adalah ketika Papi melawan tentara Belanda dengan katana. Eric berkata:“ Saat itu, Papi sendirian, seorang tentara Belanda berusia dua puluhan. “


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/freedomfchs/public_html/wp-includes/functions.php on line 5107