Sosial

Sejarah Membuktikan Militer Myanmar Memang Gatal Kudeta

Sejarah Membuktikan Militer Myanmar Memang Gatal Kudeta – Sejarah Myanmar selama enam dekade terakhir tidak lepas dari kediktatoran militer. Meski dihujani krisis ekonomi, protes besar-besaran dan demonstrasi yang dipicu oleh berbagai tekanan internasional, hingga saat ini, Tatmadaw, yang juga dikenal sebagai militer Myanmar, terus mencari cara untuk memperkuat hegemoni.

Sejarah Membuktikan Militer Myanmar Memang Gatal Kudeta

Sumber : dunia.tempo.co

freedomfchs – Sebelumnya pada 1 Februari, Tatmadaw melancarkan kudeta dan menangkap pejabat pemerintah yang sah, termasuk Presiden Myanmar Win Maint, kepala negara de facto dan pemimpin partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Aung San Suu Kyi, secara nasional. Partai Aliansi Demokratik.

Beberapa jam kemudian, stasiun TV militer stasiun TV Myawaddy mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa Myanmar akan memasuki keadaan darurat tahun depan dan akan mengambil kendali penuh atas Jenderal Min Aung Hlaing, Panglima Tertinggi Tatmadaw. Pelaku kudeta menilai pemerintah gagal menindaklanjuti tuduhan penipuan yang dilakukan Tatmadaw dalam pemilihan umum 2020.

Dikutip dari tirto.id , hasil pemilu November 2020, Partai Liga Nasional untuk Demokrasi Aung San Suu Kyi memenangkan 396 dari 476 kursi parlemen, sedangkan oposisi yang didukung militer Partai Persatuan dan Pembangunan (USDP) hanya memenangkan 33 kursi.

Pada saat yang sama, berkat Konstitusi 2008, militer tetap memegang kendali atas penyelenggaraan pemerintahan. Aturan kontroversial ini memberi Tadamado 25% kursi parlemen dan posisi penting di bidang keamanan nasional, termasuk kementerian pemerintah. Urusan internal, perbatasan dan pertahanan.

Baca juga : Cerita 2 Penumpang Sriwijaya Air Pakai Indentitas Orang Lain

Artinya, meski perwakilan NLD menduduki kursi parlemen, kubu militer tetap mengontrol pemerintahan. Bagaimanapun, mereka tetap ngotot menolak hasil pemilu.

Pada Januari tahun lalu, juru bicara USDP Dr. Dr. Nandar Hla Myint meyakini jika tidak segera diselesaikan, akan terjadi “kecurangan pemilu massal” yang akan menimbulkan kehancuran dan kekacauan politik.

Jenderal Min Aung Hlaing juga menyatakan “praktek tidak adil dan tidak jujur” dari hasil evaluasi pemilu. Pihak militer mengatakan, pelanggaran terhadap daftar empat juta pemilih menyebabkan kecurangan di 179 daerah. Namun, KPU membantah tuduhan itu, menyebutnya “dilebih-lebihkan” dan “konyol”.

Parlemen, yang baru saja menyelesaikan sesi pertamanya, pecah dalam kudeta. Harapan kubu Liga Nasional untuk Demokrasi lenyap, dan perjuangan parlementer yang dimulai lima tahun lalu terus berlanjut.

Kemenangan Liga Nasional untuk Demokrasi pada Pemilu 2015 memang menjadi poin sejarah dalam membuka jalan demokratisasi di Myanmar. Sebelum perwakilan NLD menjabat sebagai anggota parlemen dan teman dekat Aung San Suu Kyi menduduki posisi teratas, Myanmar dipimpin oleh pemerintahan sipil USDP yang didukung militer (2011-2016), yang telah dikendalikan oleh Tatmadaw selama beberapa dekade.

Di sisi lain, di bawah naungan Liga Nasional untuk Demokrasi, harapan demokratisasi di Myanmar tampaknya sudah sirna sejak awal. Dalam “Myanmar: Suu Kyi’s Fiancee” (2018) di Majalah Demokrasi, Zoltan Barany mengkritik NLD dua tahun setelah kemenangannya pada 2015.

Ia mengatakan, reformasi ekonomi berjalan lambat, dan standar demokrasi telah anjlok, terutama terkait sikap dan perilaku elit politik terhadap minoritas dalam reformasi demokrasi. Muslim Rohingya.

Di antara banyak kendala politik, Barani menekankan dominasi pejabat militer dalam politik. Kembali ke konstitusi 2008, militer memiliki semacam hak veto atas setiap amandemen yang diusulkan.

Setiap perubahan hukum membutuhkan dukungan dari setidaknya 75% anggota dewan dan satu suara. Di sisi lain, tentara dialokasikan seperempat kursi di Dewan Keamanan sehingga mereka dapat dengan bebas menentukan hasil akhir dari keputusan masing-masing dewan.

Singkatnya, menurut Barani, baru setelah Tatmado benar-benar menginginkannya, kekuatan politik dialihkan dari tentara ke warga sipil yang dipilih melalui pemilihan.

Sejarah Kudeta Myanmar

Kudeta Jenderal Min Aung Hlaing terhadap pemerintahan Aung San Suu Kyi adalah yang kedua kalinya militer berhasil menggulingkan bekas pemerintahan sipil Burma dalam sejarah politik modern Burma. Peristiwa serupa terjadi pada tahun 1962, ketika Jenderal Ne Win merebut otorisasi pemerintah dari Perdana Menteri U Nu, yang telah berkuasa sejak 1948, tak lama setelah kemerdekaan dari Myanmar.

Beberapa bulan sebelum kemerdekaan Myanmar, elit politiknya telah menghilang. Pada Juli 1947, Perdana Menteri Aung San dan kabinetnya ditembak mati oleh sekelompok pemuda bersenjata.

Ayah dari Aung San Suu Kyi yang dianggap sebagai bapak bangsa ini mulai berpartisipasi dalam kegiatan politik sebagai aktivis mahasiswa di Universitas Yangon. Pada tahun 1936, Aung San dikeluarkan dari kampus karena penentangannya terhadap Inggris, dan terus berjuang untuk kemerdekaan Burma melalui pelatihan militer dan kerja sama dengan Jepang, dan kemudian mendirikan Organisasi Relawan Rakyat Paramiliter (PVO).

Selain itu, Aung San juga membantu pembentukan Nationalist Anti-Fascist People’s Freedom Alliance (AFPFL), yang merupakan aliansi militer, komunis, dan sosialis, yang membuka jalan bagi pengangkatan Aung San sebagai Perdana Menteri Myanmar di bawah kolonialisme Inggris. jalan.

Setelah kematian Aung San, U Nu diangkat sebagai Perdana Menteri untuk memimpin Burma yang baru merdeka. Aung San telah menjadi teman sejak masa kuliahnya dan telah menerima dukungan dari kabinet dari sebagian besar anggota AFPFL.

Aturan U Nu disambut oleh serangkaian pemberontakan. Berbicara tentang “Myanmar Merdeka: Tahun-tahun Kesempatan yang Hilang” (Roundtable: Commonwealth Journal of International Affairs, 1965), tantangan awal pemerintah Unu datang dari Partai Komunis “Bandala May” yang dipimpin oleh Takin Soe.

Bendera Merah “, dan Organisasi mujahidin di daerah itu. Organisasi Relawan Rakyat (PVO) dan Partai Komunis “Bendera Putih” yang dipimpin oleh Thakin Than Tun juga memiliki beberapa pengkhianatan.Mereka percaya bahwa pemerintah AFPFL hanyalah alat imperialisme Inggris.

Baca juga : Pemimpin militer Myanmar Jelaskan Alasan Kudeta

Menurut pengamatan Lee Bigelow dalam “1960 Myanmar General Election” (1960), di bawah kendali militer sementara, Myanmar relatif stabil dan aman. Gerakan pemberontak bisa dihentikan, dan serangkaian reformasi serta regulasi baru dinilai telah berkontribusi pada kesejahteraan masyarakat, meski beberapa partai politik mengakui bahwa tentara mengutuk mereka untuk hal-hal sepele, seperti pelarangan yang mengganggu mereka. Beli pinang di jalan atau batasi jumlah ayam yang bisa dibeli di pasar.

Pada tahun 1960, U Nu kembali ke pemerintahan dengan Partai Serikat Buruh. Namun, dia hanya bertahan dua tahun, sampai Jenderal Ne Win berkuasa. Kekacauan kudeta, stagnasi kebijakan pemerintah, berbagai bentuk pemberontakan, dan kemerosotan ekonomi menjadi alasan utama di balik kudeta tersebut. Seperti penelitian Konsam Devi bertajuk “Myanmar Under Military Rule 1962-1988” (2014, PDF).

Sejak Maret 1962, Myanmar secara resmi dikendalikan oleh Jenderal Ne Win dan Komite Revolusi, yang ingin mendirikan negara sosialis satu partai di bawah Partai Program Sosialis Myanmar (BSPP).

Sebulan setelah kudeta, radio dibanjiri berita ideologis, berjudul “Jalan Menuju Sosialisme di Myanmar,” sebuah filosofi abstrak yang mencoba menggabungkan ajaran Buddha, nasionalisme, dan pandangan Marxis.

Salah satu tugasnya adalah menasionalisasi raksasa industri dalam negeri. Bisnis yang dimiliki oleh pengusaha Cina dan India diambil alih oleh negara dan diserahkan kepada orang Burma.

Selain itu, Myanmar semakin terisolasi dari dunia: visa imigran dibatasi hingga 24 jam, misionaris, sarjana asing, dan berbagai yayasan internasional dikeluarkan. David menunjukkan bahwa rezim memiliki dampak terbesar pada sektor ekonomi. Pasar gelap mulai muncul, sampai-sampai mendorong korupsi oleh militer dan menipisnya produksi beras.

Memasuki kediktatoran konstitusional pada tahun 1974, Jenderal Ne Win mengusulkan konstitusi baru dan mengizinkan pemilihan. Kekuasaan tidak lagi di tangan tentara, tetapi oleh pemerintah yang dipilih secara demokratis.

Menariknya, pengalihan kekuasaan tersebut hanya sebatas istilah karena merupakan pengalihan dari Jenderal Ne Win ke U Ne Win alias I. Pemerintah Myanmar tetap fokus pada kepemimpinan partai pendukung militer BSPP.

Selama lebih dari satu dekade, karena kekecewaan masyarakat yang semakin meningkat terhadap krisis pangan, korupsi yang merajalela di kalangan pejabat, kemerosotan ekonomi, dan penurunan kualitas pendidikan, operasi skala besar telah menjamur di mana-mana.

Puncaknya terjadi setelah devaluasi mata uang pemerintah (penghapusan legal tender) pada tahun 1987. Namun, kebijakan tersebut gagal memulihkan stabilitas sosial dan ekonomi, yang menyebabkan banyak demonstrasi oleh mahasiswa, masyarakat, dan biksu Buddha.

Menelusuri urutan kronologis peristiwa sepanjang 1988, Jenderal Ne Win pensiun dari kepemimpinan partai pada Juli dan digantikan oleh Jenderal Sein Lwin. Namun, Sein Lwin dipandang sebagai sosok yang kejam bagi gerakan demokrasi.

Akibatnya, protes terus berlanjut dan berujung pada demonstrasi besar-besaran pada 8 Agustus 1988 yang disebut dengan “Pemberontakan 8888”. Segera setelah itu, Sein Lwin mengundurkan diri dari kursi kepresidenan dan digantikan oleh seorang tokoh sipil yang mendekati tentara.

Penampilan. Namun, Maung tidak berlangsung lama, karena kudeta internal militer terjadi sebulan setelah itu. Pada tanggal 18 September, Jenderal Salmon berkuasa. Partai yang dibentuk oleh Jenderal Ne Win dari BSPP tidak lagi aktif. Jenderal Salmon mendirikan badan pemerintah baru, Dewan Pemulihan Hukum dan Ketertiban Negara Bagian (SLORC).

Pada saat yang sama, tentara menembakkan peluru selama demonstrasi tahun 1988. Majalah Time melaporkan bahwa meskipun pihak berwenang mengklaim hanya 350 orang yang meninggal, diperkirakan 3.000 hingga 10.000.000 orang masih terbunuh.

Sejak SLORC berkuasa, Myanmar telah berganti nama menjadi Myanmar. SLORC juga mengizinkan pemilihan multipartai pada tahun 1990, dan Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) memenangkan pemilihan tersebut. Namun, rezim SLORC menolak kemenangan NLD dan menempatkan para pemimpin utama NLD dalam tahanan rumah, termasuk Aung San Suu Kyi.

Berbagai sanksi internasional telah dijatuhkan terhadap Myanmar. Pada tahun 1996, Uni Eropa memutuskan untuk melarang penjualan senjata ke Myanmar. Amerika Serikat juga memberlakukan sanksi pada tahun 1988, melarang warganya melakukan investasi baru di Myanmar pada tahun 1997, dan kemudian mempersempit kesenjangan impor dari Myanmar pada tahun 2003.

Pada tahun 1997, badan pengelola SLORC dibubarkan dan digantikan oleh Komisi Perdamaian dan Pembangunan Nasional (SPDC), yang berlangsung hingga 2011. Para tokoh militer kemudian mengalihkan dukungan politik mereka ke Partai Persatuan dan Pembangunan (USDP) -16, yang berkuasa pada tahun 2011.

Namun, USDP harus menelan obat pahit dengan suara rendah pada pemilu 2015 dan 2020. Sejak 2016, meski partai Liga Demokratik Aung San Suu Kyi terbatas, namun mulai merebut arena politik, hingga saat ini Myanmar akhirnya jatuh ke tangan jenderal lain.


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/freedomfchs/public_html/wp-includes/functions.php on line 5107