Uncategorized

Kronologi dan Fakta Kecelakaan Maut BMW yang Hebohkan Singapura

Kronologi dan Fakta Kecelakaan Maut BMW yang Hebohkan Singapura – Pada sabtu malam terjadi kecelakaan fatal dan menabrak sedan BMW M4 yang mengejutkan Singapura. Hingga Senin (15/2/2021) hal itu masih menjadi fokus pembicaraan warga “Negeri Singa” tersebut. Kecelakaan itu menewaskan 5 orang, yakni pengemudi dan 4 penumpang lainnya.

Kronologi dan Fakta Kecelakaan Maut BMW yang Hebohkan Singapura

Sumber : manado.tribunnews.com

freedomfchs – Pengemudi BMW itu diidentifikasi sebagai Jonathan Lang yang berusia 29 tahun. Empat korban lainnya yang berteman dengannya adalah Ye Generen (29), Huang Hongjie (29), Tan Yonghao (28) dan Zhang Qixiang (26).

Diketahui bahwa kelima korban terhubung memliki pekerjaan yang sama yaitu sebagai penasihat keuangan di Penasihat Keuangan Aviva.

Tetapi wanita yang dilacak adalah pacar Jonathan Raybe Oh Siew Huey, saat ini dalam kondisi kritis di Intensive Care Unit (ICU) Singapore General Hospital (SGH). Wanita berusia 26 tahun itu mengalami 80% luka bakar saat berusaha membantu jonathan dan teman-temannya.

Kemalangan tak terelakkan, usahanya gagal. Mantan pramugari Singapore Airlines itu pun langsung dikirim ke SGH. Menurut informasi yang diterima Kompas.com, tidak jelas kapan kelima orang tersebut dimakamkan. Jenazahnya dikatakan masih di kamar mayat di SGH.

Kronologi Kecelakaan Maut

Sumber : bali.tribunnews.com

Kecelakaan saat perayaan Tahun Baru Imlek terjadi di kawasan Tanjong Pagar di jantung Singapura. Lokasi acara kebetulan berada di kawasan permukiman toko barang antik (ruko) yang juga dikenal dengan nama Koreatown di Singapura.

Sedan BMW putih itu jatuh di depan ruko No. 37 Jalan Tanjong Pagar dan meledak terbakar. Saat kejadian, ruko yang ditabrak pun kosong.

Kedai tersebut sebelumnya ditempati oleh sebuah kafe bernama “Five Paddle Coffee Roasters”. Pihak kafe mengatakan bahwa sejak 29 Januari, mereka telah mengevakuasi toko dan pindah ke lokasi baru.

Video yang dilingkarkan menunjukkan bahwa BMW melaju dengan sangat cepat di jalan raya yang cukup sempit sebelum memasuki toko.

Banyak netizen memperkirakan bahwa kecepatan BMW melebihi 150 km / jam, yang secara signifikan lebih tinggi dari kecepatan tertinggi Singapura yang 50 km / jam.

Belum jelas apa motivasi pengemudi mobil untuk sembrono mengemudi. Warga yang tinggal di sekitar tempat kejadian perkara (TKP) mengaku mendengar suara gemuruh mobil yang melaju kencang di jalan 10 menit sebelum kecelakaan.

Sekarang, rumah toko ditutupi dengan sekat logam, dan warna merah hitam hangus terlihat pada dinding, pilar dan jendela rumah toko.

Berdasarkan pantauan Kompas.com dari kejadian yang terjadi pada Senin sore, bunga, sesaji, dan kartu duka terlihat di depan toko. Produk yang ditawarkan antara lain beras, biskuit, rokok, serta minuman beralkohol khas Korea.

Semua korban diketahui telah keluar dari restoran Korea sebelum terjadinya kecelakaan malang itu.

Baca juga : 6 Negara yang Pernah Alami Kudeta Militer

Komentar warga Singapura

Sumber : kompas.com

Berbagai komentar warga Singapura tentang kecelakaan itu. Seorang lelaki tua yang melintas dengan marah mengatakan bahwa tindakan kelima pemuda tersebut sangat berbahaya.

Orang tua yang menolak mengungkapkan identitasnya berkata: “Untungnya, tidak ada pejalan kaki atau pemilik toko yang terbunuh.” Dia menduga bahwa minuman keras telah berperan dalam kecelakaan tersebut.

“Mereka hanya minum, berani dan luar biasa dalam permainan. Dia bangga dengan perilaku ini.

Dia mengatakan dari sepedanya bahwa pengendara sepeda seperti dia adalah orang yang paling mengancam nyawa. “Saya digerakkan oleh mobil yang cepat. Mereka sama sekali tidak peduli dengan kami,” tambahnya.

Orang tua itu pun mempertanyakan dedikasi dan simpati yang masih diberikan kepada para pemuda ini.

Pada saat yang sama, seorang pria Selandia Baru yang tinggal di dekatnya menyatakan penyesalan atas kejadian tersebut. Tidak dapat disangkal bahwa pengemudi mengemudi dengan putus asa. Saya curiga dia kehilangan kendali di tikungan.

Orang yang enggan disebutkan namanya itu percaya bahwa pemerintah Singapura telah menerapkan kebijakan yang lebih ketat terkait kereta ekspres mewah. Ia mengatakan ini bukan kecelakaan mobil mewah pertama di Singapura.

Pengusaha kopi yang sudah 18 tahun tinggal di Singapura ini mengatakan: “Di dekat rumah saya di kawasan Portsdown Avenue, banyak sekali orang yang bergegas ke tol Ayer Rajah di Singapura Barat, apalagi setelah jam 12 malam.”

Indi melanjutkan, dirinya sudah melihat berbagai merek mobil sport, mulai dari Maserati sampai merek terkenal lain.

“Kadang bisa melaju 4-5 kendaraan berturut-turut. Saya berharap polisi Singapura segera mengambil tindakan karena itu seperti bom waktu.

Cucu Selo Soemardjan, bapak sosiologi Indonesia ini menambahkan, “Kejadian ini menunjukkan banyak pemilik mobil sport yang kurang memperhatikan aturan keselamatan berkendara.”

Polisi Singapura mengeluarkan pemberitahuan pada Minggu malam yang mengatakan bahwa mereka sedang mempelajari situasi di Tanjong Pagar, termasuk mengadopsi kebijakan yang lebih ketat untuk menenangkan lalu lintas.

Anggota Dewan di Distrik Tanjong Pagar mengatakan kecelakaan itu dan menyatakan telah menyuruh Polantas untuk segera menyelidiki persaingan di daerah itu.

Kejadian fatal ini merupakan kecelakaan dengan korban terbanyak di Singapura dalam beberapa dekade terakhir.

Baca juga : 4 Kecelakaan Beruntun di Awal tahun 2021

Sopir BMW Ugal-ugalan

Sumber : kompas.com

Pada Sabtu pagi (13/2/2021), terjadi kecelakaan mobil di Jalan Tanjong Pagar, Singapura yang menelan korban jiwa sebanyak lima orang dan satu orang korban dibawa ke Rumah Sakit Umum Singapura (SGH).

Seorang juru bicara polisi mengatakan bahwa insiden itu terjadi pada pukul 5.40 pagi ketika sebuah sedan BMW putih menabrak bagian depan sebuah toko.

Penyelidikan awal mengungkapkan bahwa mobil tersebut dikemudikan oleh seorang pria berusia 29 tahun dan membawa empat penumpang pria berusia 26-29 tahun.

Juru bicara menambahkan, diyakini mobil yang dikendarai di Lure Land di Jalan Tanjong Pagar, kemudian menabrak sebuah toko dan terbakar. Seorang wanita berusia 26 tahun yang diyakini diketahui oleh pengemudi tersebut berusaha menyelamatkan kelima pria tersebut.

Namun, usahanya gagal dan dia menderita luka bakar yang parah dan dikirim ke SGH. Menurut paramedis, pada saat yang sama, pengemudi BMW dan seluruh penumpangnya dinyatakan meninggal dunia di lokasi kejadian.

Departemen Pemadam Kebakaran Singapura menyatakan bahwa mereka menerima panggilan sekitar jam 5.40 pagi.

Dia menjelaskan: “Kebakaran melibatkan mobil dan bagian depan toko. Pasukan Pertahanan Prancis memadamkan api dengan tiga jet air dan sekantong busa udara bertekanan.”

Penduduk Song Chengyun (60 tahun) mengatakan bahwa ia mendengar suara mobil yang melaju kencang di jalan pada pukul 5.30 pagi.

Setelah sekitar 10 menit, dia mendengar suara yang keras. Dia berkata, “Saya melihat ke luar jendela dan melihat api.”

Dia melihat sebuah mobil BMW menghantam lantai depan sebuah ruko kosong. Ketika Song datang ke TKP, dia melihat seorang pria berlutut di pinggir jalan dan menangis.

Di atas mobil yang terbakar, temannya berkata: “Dia menangis histeris dan meminta bantuan polisi.” Toko di lokasi kecelakaan sebelumnya ditempati oleh pemanggang kopi lima dayung. Mereka mengumumkan dalam postingan Facebook bahwa mereka akan pindah dari sana sejak 29 Januari.


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/freedomfchs/public_html/wp-includes/functions.php on line 5107