Berita Kriminal Berita Kriminal Luar Negeri

6 Anak-anak Yang Jadi Pembunuh Sadis

6 Anak-anak Yang Jadi Pembunuh Sadis – Mungkin hampir semua orang di dunia ini tidak akan pernah bisa memikirkan bagaimana anak-anak melakukan kejahatan, atau bahkan mengalami penyiksaan dan pembunuhan. Pasalnya, ketika masih anak-anak, mereka biasanya hanya asyik menikmati kehidupan sekolah atau menghabiskan waktu seharian menonton TV.

6 Anak-anak Yang Jadi Pembunuh Sadis

Sumber : akurat.co

freedomfchs – Namun nyatanya, banyak pembunuhan yang melibatkan anak-anak di dunia ini. Faktanya, beberapa anak membunuh anak lain dengan cara yang agak sadis.

Di kutip dari akurat.co inilah kisah Anak Yang Jadi Pembunuhan Sadis dalam berbagai pemberitaan :

1. Erick Smith (12 tahun)

Sumber : 99.co

Sebelum 1993, warga Amerika (Amerika Serikat) dikejutkan dengan kasus pembunuhan anak yang melibatkan bocah lelaki asal Eric Smith di Steuben, New York. Saat itu, Eric berusia sekitar 12 tahun.

Dalam berbagai laporan, Eric rela membunuh anak berusia 4 tahun, Derrick Robie. Insiden itu dimulai pada 2 Agustus 1993, ketika Eric mengendarai sepeda ke perkemahan musim panas di Taman Steuben. Saat itu, Eric bertemu dengan Robie yang diketahui berjalan sendirian ke tengah kamp yang sama.

Melihat Robbie sendirian, Eric melancarkan niat jahatnya. Bocah 12 tahun itu membujuk Little Robbie untuk pergi ke kawasan hutan bersamanya. Eric mencekik Robie di hutan terpencil. Tak berhenti sampai disitu, Eric juga dikatakan telah menjatuhkan dua batu besar di atas kepala bocah berusia dua tahun itu. Yang lebih menyedihkan adalah ketika tubuh Robbie sudah tidak bernyawa, Eric kemudian melepas baju korban kecilnya dan kemudian membunuhnya dengan ranting.

Menurut keterangan polisi, Robbie dinyatakan meninggal dunia akibat sesak napas (gangguan transportasi oksigen ke jaringan tubuh), karena benda tumpul melukai kepalanya sehingga mengakibatkan luka.

Untuk kejahatan, Eric juga didakwa dengan pembunuhan tingkat dua pada tahun 1994, dan pembunuh remaja dijatuhi hukuman maksimum atau setidaknya 9 tahun penjara atau penjara seumur hidup.

Di saat yang sama, dalam pembacaan pembebasan bersyarat pada pengadilan 2014, Eric mengaku bertekad membunuh Robie karena seniornya di sekolah, ayah, dan saudara perempuan keluarganya mengganggunya. Eric juga mengatakan bahwa dia melampiaskan amarahnya dengan membunuh Robbie.

Baca juga : Daftar 11 Kecelakaan Maut di Sumatera dan Jabar yang Libatkan Truk dan Bus

2. Jon Venables dan Robert Thompson (10 tahun)

Sumber : kumparan.com

Pada tahun yang sama, dua anak laki-laki berusia 10 tahun dari Inggris, Jon Wynables dan Robert Thompson, menjadi berita utama di berbagai media internasional, “menyebut” pembunuh termuda dalam sejarah Inggris. Pada 12 Februari 1993, Jon dan Robert menculik, menyiksa, dan membunuh James Bulger, seorang anak laki-laki berusia 2 tahun dari Merseyside.

Kecelakaan itu bermula ketika James dan ibunya sedang berbelanja di sebuah mall di Bootle City, sebuah New Street Mall. Namun, karena kecerobohan James, dua pembunuh membawanya pergi dan membawanya ke area kereta api di Liverpool Walton.

Jon dan Robert mulai melecehkan sosok kecil James di atas rel. Menurut laporan, dua pembunuh anak itu bahkan melemparkan cat ke mata kiri James, menendangnya, dan melemparkan batu dan batu bata ke arahnya. Menurut informasi polisi, Jon dan Robert juga memasukkan beberapa baterai ke dalam mulut James.

Polisi juga menduga kuat bahwa kedua pembunuh tersebut memasukkan baterai ke dalam anus korban karena kaus kaki, celana dan pakaian dalam James telah dicopot selama kejadian tersebut (meskipun tidak ditemukan baterai di anus James selama penyelidikan).

Tak berhenti sampai disitu, Jon dan Robert pun melemparkan 10 kilogram lempengan besi ke tubuh James. Setelah James meninggal, Jon dan Robert berinisiatif membuat kematian James seolah-olah disebabkan oleh kereta api.

Kemudian keduanya menempatkan tubuh James di tengah rel kereta. Alhasil, saat ditemukan, tubuh James terbelah menjadi dua karena tertabrak kereta api.

Untuk kejahatan ini, Jon dan Robert dijatuhi hukuman setidaknya 15 tahun penjara, dan pulih serta mengubah status mereka setelah dibebaskan dari penjara. Namun, karena perhatian media yang meluas dan kekhawatiran semua pihak yang melihat pembunuhan tersebut, hukuman telah berubah. Namun, diketahui bahwa kedua pria tersebut dibebaskan dari penjara pada usia 18 tahun pada tahun 2001.

3. Mary Bell (11 tahun)

Sumber : idntimes.com

Mary Bell tidak hanya diakui oleh media sebagai salah satu pembunuh anak berdarah dingin, namun latar belakang hidupnya juga mengkhawatirkan. Mary membunuh dua anak laki-laki ketika dia berusia 11 tahun.

Pada 25 Mei 1968, sehari sebelum ulang tahunnya yang ke-11, Mary melakukan pembunuhan pertamanya. Saat itu, Mary memikat korban berusia 4 tahun Martin Brown ke sebuah rumah kosong di dekat Newcastle, Inggris. Mary mencekik Martin sampai mati di ruangan kosong itu.

Empat bulan kemudian, pada 25 Mei 1968, Mary dan seorang lainnya bernama Norma Joyce Bell (Norma Joyce Bell) menculik dan membunuh seorang anak laki-laki berusia 3 tahun, Brian Howe. Menurut laporan, Mary dan Norma mencekik korbannya dalam operasi ini.

Menurut polisi, Mary mengirim kembali tubuh Brian ke dirinya sendiri, dengan kata “M” terukir di atasnya. Tak hanya itu, Mary juga dikenal suka memotong rambut Brian dengan gunting, melukai kakinya dan merusak alat kelaminnya.

Mary mengaku di pengadilan bahwa dirinya sendiri adalah korban kekerasan seksual dan fisik yang dialami ibunya. Bahkan, karena usianya masih 4 tahun, ia dipaksa oleh ibunya untuk berhubungan seks dengan beberapa pria dewasa.

Akhirnya, hakim menghukum Mary 12 tahun penjara. Pada tahun 1980, Mary bebas dan mulai menggunakan beberapa nama alias untuk melindungi dirinya dan keluarganya.

4. Jesse Pomeroy (13 tahun)

Sumber : lamiscorner.blogspot.com

Jesse Pomeroy tercatat sebagai orang termuda dalam sejarah hukum Massachusetts yang dituduh melakukan pembunuhan tingkat pertama. Menurut laporan, sejak usia 11 tahun, Jesse telah dihukum karena pembunuhan, dan secara brutal memukuli mereka, melakukan berbagai tindakan tidak senonoh terhadap anak laki-laki, dan terkadang bahkan melukai korban dengan ikat pinggang atau pisau.

Baru pada tahun 1874 Jesse berusia 13 tahun, terbukti membunuh dan menculik Mary Curran (10) dan Horace Mullin (4) serta memutilasi salah satu korbannya. Menurut polisi, jasad kedua korban ditemukan di ruang bawah tanah toko pakaian milik orang tua Jesse.

Di saat yang sama, polisi menemukan tubuh Horace yang berusia 4 tahun dalam keadaan terpotong-potong, yaitu kepala Jesse hampir terpenggal karena dipenggal oleh Jesse dengan menggunakan pisau. Menurut keterangan polisi, diketahui Jesse mengiris dan menusuk tubuh korban dengan pisau dalam aksi tersebut.

Jesse digantung sementara karena kelakuannya yang kejam, tetapi dua tahun kemudian, tepatnya pada tahun 1876, hukumannya diubah menjadi penjara seumur hidup dan diasingkan. Menariknya, ketika ditanya mengapa dia bertekad melakukan penyerangan dan pembunuhan, Jesse hanya menjawab bahwa dia pikir dia harus melakukan kejahatan.

5. Joshua Phillips (14 tahun)

Sumber : akurat.co

Pada November 1998, Joshua yang saat itu berusia 14 tahun bermain bola basket dengan seorang gadis berusia 8 tahun, Maddie Clifton, di rumahnya di Jacksonville, Florida. Namun, saat itu Joshua tanpa sengaja melukai mata McGrady hingga berdarah. Joshua tidak takut ditangkap oleh ayahnya, khawatir dia akan dipukuli oleh ayahnya di masa depan, tetapi sebenarnya melakukan sesuatu yang tidak terduga kepada McGrady, yaitu membunuhnya.

Menurut berita tersebut, ditemukan bahwa Joshua mencekiknya dengan membungkusnya di sekitar Maddie dengan saluran telepon selama sekitar 15 menit. Setelah itu, Joshua langsung memukul Maddie dengan tongkat baseball dan menyelipkannya di bawah tempat tidur.

Namun, ketika ayah Joshua kembali ke rumah, dia menemukan bahwa McGrady masih hidup dan di bawah tempat tidur mengerang. Melihat hal tersebut, Joshua mengangkat kasur dan menikam McGrady 11 kali hingga meninggal.

Karena penganiayaan ini, Joshua juga didakwa dengan pembunuhan tingkat pertama dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

6. Carl Newton Mahan (6 tahun)

Sumber : emadion.it

Carl (6 tahun) dan Cecil (8 tahun) berteman dan mereka mengumpulkan besi tua untuk mencari uang tambahan. Cecil secara tidak sengaja mencuri besi tua Karl sekali. Kemudian Carl memukul wajah Cecil dengan besi solder.

Namun, ternyata pembalasan Karl tak berhenti sampai di situ. Anak laki-laki berusia 6 tahun pulang ke rumah dan mengambil senapan kaliber 12 milik ayahnya. Dia kembali ke Cecil dengan senapan peluru. Akhirnya Carl menembak Cecil.

Baca juga : 11 Fakta Rangga Bocah Aceh Yang Dibunuh Saat Lindungi Ibunya

7. Jordan Brown (11 tahun)

Sumber : abcnews.go.com

Motif Jordan Brown untuk pembunuhan itu ditemukan karena kecemburuan. Bocah 11 tahun itu menembak dan membunuh kekasih ayahnya yang sedang hamil pada 2009. Korban ditembak di kepala saat berbaring di tempat tidur.

Korban baru ditemukan oleh putrinya yang berusia 4 tahun. Saat itu, Jordan tidak dicurigai, karena hari itu Jordan sudah putus sekolah, dan sepertinya tidak terjadi apa-apa. Senjata yang digunakan adalah shotgun kaliber 20 yang awalnya adalah hadiah ulang tahun.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap