Berita Politik Luar Negeri

Belanda Tunda Penggunaan Vaksin AstraZeneca Karena Kekhawatiran Akan Efek Samping

Belanda Tunda Penggunaan Vaksin AstraZeneca Karena Kekhawatiran Akan Efek Samping – Belanda menjadi negara terbaru yang menangguhkan penggunaan vaksin virus korona Oxford-AstraZeneca karena kekhawatiran tentang kemungkinan efek samping.

Belanda Tunda Penggunaan Vaksin AstraZeneca Karena Kekhawatiran Akan Efek Samping

Sumber : bbc.com

freedomfchs – Pemerintah Belanda menyatakan bahwa langkah tersebut akan berlanjut hingga setidaknya 29 Maret, yang merupakan tindakan preventif.

Republik Irlandia sebelumnya telah membuat keputusan serupa tentang laporan pembekuan darah di antara orang dewasa yang divaksinasi di Norwegia. Namun WHO memberitahukan bahwa tidak ada kaitannya antara vaksin dengan risiko pembentukan gumpalan darah.

Badan Obat Eropa (European Medicines Agency / EMA), yang saat ini sedang meninjau kejadian trombotik, mengatakan manfaat vaksin lebih besar daripada risikonya.

Menurut laporan dari bbc, Denmark, Norwegia, Bulgaria, Islandia, dan Thailand telah menangguhkan penggunaan vaksin AstraZeneca.

Tindakan apa yang diambil pemerintah Belanda?

Sumber : liputan6.com

Pemerintah Belanda menyatakan dalam pernyataannya bahwa setelah Denmark dan Norwegia melaporkan kemungkinan efek samping yang serius, pemerintah Belanda mengambil tindakan pencegahan.

Hugo De Jonge, Menteri Kesehatan Belanda, berkata: “Kami tidak dapat meragukan vaksin ini.” “Kami harus memastikan semuanya benar, jadi bijaksana untuk menunda sekarang.”

Keputusan Minggu menyebabkan tertundanya rencana vaksinasi Belanda. Pemerintah Belanda telah memesan 12 juta dosis AstraZeneca sebelumnya dan berencana untuk menyuntikkan hampir 300.000 dosis dalam dua minggu ke depan.

Baca juga : Rentetan Kejadian Pesawat Maskapai Nasional di Awal 2021

Apa yang dikatakan AstraZeneca?

Sumber : beritasatu.com

AstraZeneca mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tidak ada bukti peningkatan risiko pembekuan darah yang disebabkan oleh vaksin tersebut.

Laporan tersebut mengatakan bahwa di seluruh Uni Eropa dan Inggris, ada 15 kejadian deep vein thrombosis (DVT) dan 22 kejadian emboli paru di antara orang yang divaksinasi.

Ann Taylor, kepala perusahaan, berkata: “Sekarang, di Uni Eropa dan Inggris, sekitar 17 juta orang telah divaksinasi dengan vaksin kami, dan jumlah kasus pembekuan darah yang dilaporkan dalam kelompok ini lebih tinggi daripada ratusan kasus yang diperkirakan pada populasi umum. Kurang. “Staf medis.

“Sifat pandemi telah menyebabkan lebih banyak perhatian pada kasus individu. Kami melampaui praktik standar untuk memantau keamanan obat berlisensi dalam insiden vaksin yang dilaporkan untuk memastikan keamanan publik.”

Apa kata WHO?

Sumber : bbc.com

WHO menjelaskan tidak ada alasan untuk menghentikan menggunakan vaksin virus corona produksi AstraZeneca.

Bulgaria dan Thailand mengikuti langkah ketiga negara Skandinavia tersebut dan mengeluarkan pernyataan dari Organisasi Kesehatan Dunia tak lama setelah menangguhkan sementara penggunaan AstraZeneca dalam program vaksinasi virus corona mereka.

Meski tidak ada bukti efektif bahwa kematian disebabkan oleh vaksin, langkah tersebut diambil setelah banyak orang di Eropa meninggal karena pembekuan darah.

Juru bicara WHO Margaret Harris (Margaret Harris) mengatakan bahwa vaksin AstraZeneca aman digunakan.

“Penting untuk dipahami bahwa pihak berwenang di beberapa negara ini mengatakan bahwa manfaatnya lebih besar daripada risikonya. Ini sangat penting. Sekarang, alasan pertama penangguhan di beberapa negara ialah karena mereka meninjau soal keselamatan.

Dia berkata: “Seperti vaksin lain yang saat ini digunakan, AstraZeneca adalah vaksin yang sangat baik. Seperti yang saya katakan, kami telah meninjau data kematian. Sejauh ini, tidak ada kematian akibat vaksinasi.”

Pemerintah Indonesia baru-baru ini menerima 1,1 juta dosis vaksin AstraZeneca melalui program Covax. Pemerintah menyatakan akan terus menggunakan vaksin tersebut karena “sudah mengevaluasi keamanannya”.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (BPOM) mengeluarkan izin penggunaan darurat untuk vaksin pada 22 Februari.

Juru bicara vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan mengatakan: “BPOM telah berdiskusi dengan ITAGI (Indonesia Technical Advisory Group on Immunization) dan para ahli di bidangnya,” kata Siti Nadia Tarmidzi dalam pesan singkatnya.

Thailand tunda AstraZeneca

Sumber : beritasatu.com

Sebelumnya, Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-Cha dan anggota kabinetnya tiba-tiba membatalkan vaksin AstraZeneca 30 menit sebelum dimulainya pertemuan injeksi pada Jumat pagi.

Pembatalan acara itu berkaitan dengan laporan soal kasus pembekuan darah yang dialami beberapa pemberi vaksin di beberapa negara Skandinavia yaitu Denmark, Norwegia dan Islandia, disusul oleh Bulgaria.

Pemerintah Thailand selanjutnya menyatakan akan menunggu hasil investigasi sebelum memutuskan apakah akan terus menggunakan vaksin AstraZeneca. Batch pertama dari 117.300 vaksin AstraZeneca tiba di Thailand pada 24 Februari, dan PM Chan-o-Cha ditunjuk sebagai batch pertama negara yang menerima vaksin.

Prasit Watanapa di dekat Fakultas Kedokteran Rumah Sakit Siriraj membenarkan bahwa rencana vaksinasi AstraZeneca ditunda setelah adanya kabar penangguhan vaksin tersebut.

Kiaattiphum Wongjit, seorang pejabat senior di Kementerian Urusan Masyarakat Thailand, mengatakan: “AstraZeneca masih merupakan vaksin yang bagus. Namun, mengingat apa yang telah terjadi,

Kementerian Kesehatan sedang mempertimbangkan untuk menghentikan sementara penggunaan AstraZeneca.” Kesehatan : Di Filipina, pemerintah daerah menyatakan bahwa tidak ada alasan untuk menghentikan vaksinasi, dan AstraZeneca ada di negara tersebut. Namun, menurut penulis Filipina, lembaga terkait sedang mengoordinasikan dan memantau masalah ini.

Baca juga : Negara Eropa Tangguhkan Vaksin Corona AstraZeneca, Ada Apa?

Uni Eropa klaim tidak ada indikasi

Sumber : beritasatu.com

Sebelumnya, European Medicines Regulatory Agency (EMA) menyatakan bahwa jumlah kasus pembekuan darah di kalangan vaksinator Oxford-AstraZeneca tidak lebih tinggi dari pada populasi umum.

Setelah banyak negara, termasuk Denmark dan Norwegia, menangguhkan vaksinasi warganya, EMA mengeluarkan pernyataan. Ada laporan bahwa beberapa orang mengalami pembekuan darah setelah divaksinasi dengan vaksin Oxford-AstraZeneca, sehingga mereka memutuskan untuk menghentikan penggunaannya.

Ada juga laporan bahwa pria berusia 50 tahun yang baru-baru ini menerima vaksin meninggal setelah mengalami trombosis vena dalam (DVT) atau pembekuan darah di satu atau lebih vena dalam.

EMA menyatakan pada Kamis (11/03): “Saat ini tidak ada indikasi bahwa vaksinasi akan menyebabkan situasi ini. Ini tidak terdaftar sebagai efek samping dari vaksin ini.”

Mereka menulis: “Manfaat vaksin ini terus lebih besar daripada risikonya, dan seiring penyelidikan kasus koagulasi regional berlangsung, vaksin dapat terus digunakan.”

Sampai saat ini, 30 dari 5 juta orang yang divaksinasi di Eropa telah mengalami trombosis.

AstraZeneca mengatakan telah melakukan penelitian ekstensif tentang keamanan obat selama uji klinis.

Seorang juru bicara perusahaan biofarmasi mengatakan: “Regulator memiliki standar kemanjuran dan keamanan yang jelas dan ketat untuk menyetujui obat baru.”

Di Inggris, Medicines and Health Products Regulatory Authority (MHRA) mengatakan tidak ada bukti bahwa vaksin adalah penyebab masalah tersebut. Mereka mengatakan bahwa setiap orang harus terus divaksinasi sesuai dengan jadwal yang ditetapkan untuk setiap orang.

Phil Bryan, kepala keamanan vaksin di MHRA, mengatakan: “Penggumpalan darah dapat terjadi secara alami dan tidak jarang. Sekarang, lebih dari 11 juta dosis vaksin Covid-19 AstraZeneca telah diberikan di seluruh Inggris.

Keputusan untuk menghentikan sementara vaksin AstraZeneca telah membatalkan program vaksinasi Eropa yang ditangguhkan, sebagian karena pengiriman obat yang tertunda.

Namun, ketika EMA memberi ijin untuk penggunaan vaksin dosis tunggal yang diproduksi oleh Johnson & Johnson Kamis lalu, ada kemajuan positif.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan di akun Twitter-nya: “Ada vaksin yang lebih aman dan efektif di pasaran.”

Namun, beberapa laporan memperkirakan bahwa pengiriman vaksin Johnson & Johnson tidak akan diluncurkan hingga April.

Kamis lalu, sebuah penelitian juga menunjukkan bahwa vaksin yang diproduksi oleh perusahaan AS Novaxvac 96% efektif mencegah bentuk awal Covid-19, sementara itu 86% efektif dalam mutasi terbaru yang pertama kali muncul di Inggris.

Menurut Agence France-Presse, Novava berencana untuk menyerahkan surat persetujuan penggunaan vaksinnya kepada pemerintah Inggris pada kuartal kedua tahun 2021.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap