Sosial

Mirip Bom Atom, Fakta-fakta Ledakan Dahsyat Beirut Lebanon

Mirip Bom Atom, Fakta-fakta Ledakan Dahsyat Beirut Lebanon – Presiden Donald Trump mengatakan telah memperoleh informasi terkait aksi bom di Beirut, Lebanon pada Selasa (4/8/2020). Trump mengatakan bahwa dia telah memperoleh informasi intelijen dari jenderal militer AS, kemungkinan serangan bom.

Mirip Bom Atom, Fakta-fakta Ledakan Dahsyat Beirut Lebanon

Sumber : kaltimtoday.co

freedomfchs – Sebuah ledakan besar mengguncang Beirut pada Selasa sore (8 April 2020), menewaskan lebih dari 70 orang. Ledakan tersebut meratakan banyak bangunan di area pelabuhan dan menghancurkan bangunan di seluruh ibu kota.

Ledakan itu juga menghasilkan awan jamur yang sangat besar. Lebih dari 3.000 orang terluka dan banyak yang tewas masih terkubur di reruntuhan.

Dalam wawancara resmi di Gedung Putih di Washington, DC, Trump menjawab pertanyaan dari seorang reporter yang mengonfirmasi bahwa ledakan tersebut bukanlah kecelakaan.

Trump berkata: “Berdasarkan pendapat beberapa jenderal yang saya temui tentang ledakan ini. Mereka mengira itu bukan ledakan dari pabrik. Menurut orang yang lebih tahu dari saya, ini serangan, ini ledakan. Seperti dikutip tribunnews.

1. Hancurkan Stok Gandum Libanon, 300 Ribu Orang Kehilangan Rumah, Korban Tewas 100 Orang

Sumber : berita.baca.co.id

Ledakan Beirut  menghancurkan silo penyimpanan gandum yang merupakan makanan pokok kurang lebih 6 juta warga Lebanon.

Silo penyimpanan biji-bijian Beirut dapat memberi Lebanon 120.000 ton gandum per bulan.

Ahmed Hattit, kepala serikat importir gandum, mengatakan kepada surat kabar lokal Al-Akhbar bahwa pada saat ledakan, silo di Beirut berisi tidak lebih dari 15.000 ton gandum.

Hartit mengatakan, cadangan tersebut cukup untuk memenuhi kebutuhan pasar selama satu setengah bulan, dan menyebutkan ada empat kapal yang mengangkut total 28.000 ton gandum dan belum singgah di pelabuhan.

Setelah ledakan, kegiatan impor dan ekspor dipindahkan ke Tripoli, kota terbesar kedua di Lebanon. Lebanon memindahkan empat kapal pengangkut gandum ke pelabuhan Tripoli.

Tetapi, Ahmed Tamer, selaku kepala pelabuhan Tripoli, menjelaskan pelabuhan Tripoli tidak memiliki fasilitas silo, sehingga harus diangkut ke gudang yang jaraknya 2 kilometer (kurang lebih 1 mil).

Menteri Ekonomi Lebanon Raoul Nehme membutuhkan setidaknya tiga bulan cadangan gandum untuk memberi kepastian keamanan pangan saat ini sedang mencari tempat penyimpanan lainnya.

Dia mengatakan bahwa cadangan saat ini “kurang dari sebulan.” Menteri itu berkata: “Tidak ada krisis roti atau tepung.”

“Kami memiliki cukup bahan dan kapal dalam perjalanan untuk memenuhi kebutuhan Lebanon dalam waktu yang lama.”

Ledakan Beirut mengubah ibu kota Lebanon menjadi zona perang dan menghancurkan ribuan rumah dan tempat tinggal.

” Ini seperti zona perang. Saya tidak bisa berkata-kata, “Walikota Beirut Jamal Itani mengatakan kepada Reuters.

Pada saat yang sama, Gubernur Beirut Marwan Abboud menyatakan bahwa 300.000 orang kehilangan tempat tinggal akibat pemboman Beirut.

Baca juga : 9 Fakta Kunjungan Mike Pompeo ke Indonesia

Abboud mengatakan kepada MTV News bahwa 250.000 hingga 300.000 orang telah kehilangan rumah mereka dan pihak berwenang bekerja keras untuk menyediakan makanan, air, dan tempat berlindung.

Dia berkata: “Kami telah kehilangan 10 anggota Departemen Pemadam Kebakaran Beirut. Kerugiannya antara US $ 3 [miliar] dan US $ 5 miliar, atau lebih.”

Ledakan skala besar yang mirip dengan bom atom menewaskan sedikitnya 100 orang dan melukai lebih dari 4.000 orang.

George Kettaneh, mengatakan bahwa sedikitnya 100 orang tewas serta kurang lebih dari 4 ribu lainnya luka-luka dalam ledakan besar tersebut.

Kettaneh menambahkan bahwa jumlah korban dapat terus meningkat, karena rumah sakit kewalahan serta Palang Merah melakukan koordinasi dengan beberapa Kementerian Kesehatan Lebanon untuk melakukan evakuasi jenazah para korban.

“Kejadian ini mirip dengan yang terjadi di Jepang di Hiroshima dan Nagasaki. Saya belum pernah melihat kehancuran skala besar dalam hidup saya.

Presiden Lebanon Michel Aoun menyatakan bahwa, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh akun Twitter Presiden, “tidak dapat diterima” untuk menyimpan 2.750 ton amonium nitrat di gudang tanpa tindakan pengamanan hingga enam tahun.

Aoun juga berjanji bahwa para pelaku akan menghadapi “hukuman paling berat” dan mengatakan bahwa keadaan darurat selama dua minggu harus diumumkan.

Demikian pula, Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab (Hassan Diab) berjanji akan bertanggung jawab atas ledakan skala besar di pelabuhan Beirut (melukai puluhan dan ribuan orang).

Dalam pidatonya yang disiarkan televisi pada hari Selasa, dia berkata: “Apa yang terjadi hari ini tidak akan berlalu tanpa tanggung jawab.”

“Orang-orang yang bertanggung jawab atas bencana ini akan membayar harganya.”

Penyebab pasti ledakan yang dirasakan di seluruh ibu kota belum jelas, tetapi para pejabat mengatakan itu mungkin karena “bahan peledak” disita dan disimpan di gudang selama “bertahun-tahun”.

Dalam pidatonya, Diab berjanji akan menyatakan bahwa “gudang berbahaya ini berusia 6 tahun sejak 2014.” Perdana Menteri juga memohon bantuan internasional buat membantu Lebanon, yang telah berjuang dengan krisis ekonomi terburuk serta wabah virus korona yang terus meningkat.

Diab berkata: “Saya mengirimkan permohonan mendesak kepada teman-teman, saudara dan saudari saya di Lebanon, untuk berdiri di sisinya dan membantu kami menyembuhkan luka yang dalam ini.

2. Asal usul 2.750 ton amonium nitrat

Sumber : kumparan.com

Sebelum ledakan, Berutis tidak menyadari bahwa 2.750 ton amonium nitrat disimpan di hanggar di pelabuhan kota itu. Kargo amonium nitrat tiba di Lebanon pada September 2013 dan diangkut oleh kapal kargo Rusia Rhosus yang membawa bendera Moldova.

Rothers mengatakan bahwa informasi dari situs pelacakan kapal Fleetmon terbang dari Georgia ke Mozambik.

Pengacara yang mewakili kru mengatakan bahwa Russell terpaksa berlabuh di Beirut setelah mengalami masalah teknis di laut.

Namun, aparat Lebanon mencegah kapal tersebut berlayar, yang akhirnya ditinggalkan oleh pemilik dan awak kapal. Ini adalah sebagian informasi yang dikonfirmasi oleh Fretmund.

Kemudian, bongkar muatan berbahaya dari kapal dan letakkan di hanggar No. 12 di Pelabuhan Beirut.Hanggar adalah bangunan abu-abu besar yang menghadap ke pintu masuk utama ibu kota, jalan raya utara-selatan.

Beberapa bulan kemudian, pada 27 Juni 2014, Komisaris Bea Cukai Lebanon Shafik Merhi mengirim surat mendesak kepada hakim online yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, meminta agar kargo diselesaikan, termasuk semenanjung online. File online.

Petugas bea cukai Lebanon mengirim setidaknya lima surat dalam tiga tahun (5 Desember 2014, 6 Mei 2015, 20 Mei 2016, 13 Oktober 2016, dan 27 Oktober 2017) untuk meminta panduan.

Mereka juga memberi opsi untuk mengekspor amonium nitrat, dan menyerahkannya kepada tentara Lebanon, maupun menjualnya ke perusahaan bahan peledak swasta Lebanon.

Surat yang dikirim pada tahun 2016 menyatakan bahwa hakim belum “menjawab” permintaan sebelumnya.

Ini menyatakan: “Mengingat bahaya serius dari menyimpan barang-barang ini di hanggar dalam kondisi iklim yang tidak sesuai, kami mengulangi permintaan kami kepada agen kelautan untuk segera mengekspor kembali barang-barang ini untuk menjaga keselamatan pekerja pelabuhan dan pelabuhan, atau melihat bahwa kami setuju Uang itu dijual ke perusahaan bahan peledak Lebanon.

Sekali lagi, tidak ada jawaban. Setahun kemudian, Badri Daher, Direktorat Bea Cukai Lebanon yang baru, menulis surat lagi kepada hakim.

Dalam surat tertanggal 27 Oktober 2017, Daher mendesak hakim untuk mengambil keputusan atas masalah tersebut karena “bahaya … meninggalkan barang-barang ini di tempat mereka sekarang dan orang-orang yang bekerja di sana.”

Setelah hampir tiga tahun, amonium nitrat tetap berada di hanggar hingga akhirnya meledak seperti bom atom.

3. Dahsyatnya Ledakan Amonium Nitrat

Sumber : tribunnews.com

Amonium nitrat adalah zat kristal tidak berbau, biasanya digunakan sebagai pupuk, dan telah menjadi penyebab kemakmuran berbagai industri selama beberapa dekade.

Ini termasuk membunuh 15 orang di sebuah pabrik pupuk di Texas pada tahun 2013 dan secara sengaja dihukum, dan membunuh 31 orang di pabrik lain di sebuah pabrik kimia di Toulouse, Prancis pada tahun 2001, tetapi secara tidak sengaja.

Jika digabungkan dengan bahan bakar minyak, amonium nitrat dapat menghasilkan bahan peledak yang kuat. Bahan peledak ini kebanyakan digunakan oleh industri konstruksi, Namun juga banyak digunakan oleh beberapa kelompok pemberontak contohnya Taliban untuk bahan peledak improvisasi.

Di bidang pertanian, bisa juga diaplikasikan dalam bentuk butiran serta dapat larut di bawah air, sehingga nitrogen (nitrogen yang penting untuk pertumbuhan tanaman) terlepas ke dalam tanah.

Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab mengatakan bahwa 2.750 ton amonium nitrat yang disimpan di sebuah gudang di pinggiran Beirut meledak, menewaskan puluhan orang dan menyebabkan kerusakan yang belum pernah terjadi sebelumnya di ibu kota Lebanon.

Seberapa mudah membukanya? Jimmie Oxley, seorang profesor kimia di Universitas Rhode Island, mengatakan bahwa dalam kondisi penyimpanan normal dan tanpa panas yang sangat tinggi, amonium nitrat sulit untuk dinyalakan.

Dia berkata: “Jika Anda menonton video (ledakan Beirut), Anda akan melihat asap hitam dan asap merah. Ini adalah tanggapan yang tidak lengkap.”

“Saya berasumsi bahwa ledakan kecil akan memicu reaksi amonium nitrat-apakah itu kecelakaan atau sesuatu yang tidak saya ketahui dengan sengaja.”

Itu karena amonium nitrat adalah oksidan – ia meningkatkan pembakaran dan memungkinkan zat lain lebih mudah terbakar, tetapi tidak terlalu mudah terbakar dengan sendirinya.

Oleh karena itu, biasanya terdapat peraturan yang sangat ketat tentang lokasi penyimpanan: misalnya, harus dijauhkan dari bahan bakar dan sumber panas.

Faktanya, banyak negara / kawasan di Uni Eropa yang membutuhkan kalsium karbonat untuk ditambahkan ke dalam amonium nitrat untuk membuat kalsium amonium nitrat, yang relatif aman.

Di Amerika Serikat, setelah serangan Kota Oklahoma, peraturan yang relevan telah diperkuat dengan ketat.

Misalnya, menurut standar anti-terorisme fasilitas kimia, fasilitas yang menyimpan lebih dari 2.000 pon (900 kg) amonium nitrat harus diperiksa. Terlepas dari bahaya, Oxley mengatakan penggunaan legal amonium nitrat di bidang pertanian dan konstruksi membuatnya sangat diperlukan.

Dia berkata: “Tanpa bahan peledak, kita tidak akan memiliki dunia modern ini, dan tanpa pupuk amonium nitrat, kita tidak akan mampu memberi makan populasi saat ini.”

“Kami membutuhkan amonium nitrat, kami hanya perlu mengamati cara kami menanganinya.”

Baca juga : 5 Kecelakaan Pesawat Paling Misterius Di Dunia

4. Pencarian Korban Ledakan

Sumber : international.sindonews.com

Saat ini, tim pertolongan pertama sedang mencoba menggali puing-puing bangunan yang hancur akibat ledakan.

Presiden Michel Aoun mengatakan, tanpa tindakan pengamanan yang ketat, gudang tersebut telah menyimpan 2.750 ton amonium nitrat selama 6 tahun.

Bahan ini, biasanya digunakan dalam pupuk dan bahan peledak, dibiarkan begitu saja. Presiden mengatakan ini tidak bisa diterima.

Pagi ini, Rabu (8 Mei 2020), Aoun langsung menggelar rapat kabinet darurat guna membahas bencana tersebut. Dia juga menyerukan deklarasi keadaan darurat dalam dua minggu.

Gubernur Beirut Marwan Abboud mengatakan, ledakan dahsyat di Beirut, Lebanon pada Selasa (8 April 2020) mengingatkannya pada bom atom di Hiroshima dan Nagasaki, Jepang selama Perang Dunia II.

Pihak berwenang juga menyatakan bahwa saat operasi evakuasi dan penyelamatan berlanjut, jumlah kematian dan cedera dapat terus meningkat.

Abd berkata: “Insiden ini mirip dengan apa yang terjadi di Hiroshima dan Nagasaki di Jepang. Saya belum pernah melihat kehancuran skala besar dalam hidup saya. Ini adalah bencana nasional.”

5. 2.750 ton amonium nitrat

Sumber : international.sindonews.com

Pada saat yang sama, Perdana Menteri Hassan Diab (Hassan Diab) mencontohkan bahwa 2.750 ton amonium nitrat, yang merupakan pupuk pertanian, diduga menjadi penyebab kecelakaan pertanian.

Amonium nitrat adalah komponen utama dari pupuk dan jenis bahan peledak tertentu. Zat tersebut telah digunakan dalam serangan teroris, termasuk pemboman tahun 1995 di Gedung Federal Alfred P. Murrah di Kota Oklahoma.

PM Diab mengatakan, pupuk tersebut telah disimpan di gudang tepi laut selama bertahun-tahun.

Diab berkata: “Tidak dapat diterima untuk menyimpan 2.750 amonium nitrat di gudang selama 6 tahun tanpa tindakan keamanan yang membahayakan keselamatan penduduk.”

Dia menambahkan: “Saya tidak akan beristirahat sampai kami menemukan orang yang bertanggung jawab atas insiden tersebut, meminta pertanggungjawaban mereka dan menjatuhkan hukuman maksimum.”

Agence France-Presse melaporkan pada Selasa (8 April 2020) bahwa Diab menegaskan bahwa mereka akan segera melakukan penyelidikan untuk mengetahui siapa yang bertanggung jawab.

Dia berjanji: “Apa yang terjadi hari ini tidak akan dihukum. Mereka yang bertanggung jawab akan menanggung akibatnya.”


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/freedomfchs/public_html/wp-includes/functions.php on line 5107