Berita Kecelakaan

Kejadian Kecelakaan Pesawat di Indonesia

Kejadian Kecelakaan Pesawat di Indonesia – Tragedi kecelakaan pesawat Indonesia bukanlah yang pertama kali, meski kejadian tersebut menyisakan kesedihan yang mendalam bagi keluarga para korban, termasuk pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang jatuh di perairan Kepulauan Kuril, Sabtu (9/1/2021).

Kejadian Kecelakaan Pesawat di Indonesia

Sumber : travel.tribunnews.com

freedomfchs – Sebelumnya, pesawat SJ182 dikabarkan hilang kontak setelah lepas landas dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta sekitar pukul 14.30 pada Sabtu (9/1/2021) WIB.Pesawat SJ182 merupakan pesawat Boeing 737-500 dengan nomor produksi (nomor seri pabrikan) 27323. Pesawat tersebut pertama kali diuji dalam penerbangan pada 13 Mei 1994 dan digunakan oleh Sriwijaya Air selama 8 tahun.

Penyebab kecelakaan pesawat masih dalam penyelidikan lebih lanjut, yang mengingatkan kita pada cedera lama di industri dirgantara Indonesia.Telah banyak terjadi kecelakaan pesawat yang mengerikan di Indonesia.

Kecelakaan mengerikan di Indonesia yang dikutip dari sindonews.com :

1. Garuda Indonesia 1997

Sumber : yourdoneinfo.blogspot.com

Jakarta Liputan6.com-Jumat, 26 September 1997 akibat kabut asap, Sumatera diselimuti kabut asap, termasuk banyak wilayah di Sumatera Utara. Situasi ini mengganggu penerbangan. Nasib Garuda Indonesia (GA 152) sangat buruk. Sebuah Airbus A300-B4 hendak mendarat di langit Sibolangit, saat langit diselimuti asap.

Pesawat tersebut menabrak tebing setinggi hampir 90 derajat di Desa Buah Nabar, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deliboldit, Provinsi Sumatera Utara, WIB (Sumatera Utara). Elang dihancurkan, dihancurkan dan dibakar.

Seluruh 222 penumpang, termasuk 2 wartawan SCTV Liputan6 Ferdinandusius dan Yance Iskandar, tewas. Wisatawan asing dari Amerika Serikat, Belanda, dan Jepang juga tercatat. Ini juga “menghilang”. Selain itu, tidak ada 12 awak yang selamat.

Beberapa jenazah korban tak dikenal dimakamkan di tugu Membramo di Medan.Menurut catatan percakapan antara pengendali lalu lintas udara dan pilot ketika kecelakaan itu terjadi, suara “Allahu Akbar” terdengar di kokpit. Suara tersebut diduga berasal dari pilot Rachmo Wiyoga atau co-pilot Sutomo.

Sementara itu, warga setempat Sarin br Bukit yang menyaksikan langsung kejadian tersebut tidak mendengar teriakan pesawat. Bahkan jika moncong pesawat besar sudah mencuat padanya.”Saya sangat ketakutan saat itu dan hampir pingsan. Saya tidak bisa menggerakkan seluruh tubuh saya.

Tapi saat pesawat jatuh, telinga saya masih terdengar jelas, dan saya tidak mendengar teriakan minta tolong atau keluhan sama sekali,”. Setelah kejadian itu Masih berdasarkan transkrip yang didistribusikan dan dikeluarkan oleh situs asing, sebelum pesawat milik negara itu jatuh dari tebing, dilaporkan bahwa komunikasi antara pilot dan pengawas lalu lintas udara mengenai belokan kiri dan kanan buruk.

Namun, belum ada laporan akhir tentang tragedi ini di situs National Transportation Safety Commission (KNKT). Yang pasti berdasarkan hasil investigasi yang diumumkan secara resmi. kecelakaan Garuda itu disebut Controlled Flight Into Terrain (CFIT).

Seperti pesawat Sukhoi Superjet 100 di Salak pada 9 Mei 2012, pesawat ini saat ini masih layak terbang, di bawah kendali pilot, namun jatuh ke darat.

Catatan sejarah lain menunjukkan bahwa jika hanya Stanislav Petrov, seorang ahli teknologi informasi di departemen sistem peringatan dini markas besar militer Soviet, melaporkan kepada atasannya bahwa Amerika Serikat telah melakukan peluncuran rudal terakhir, 26 September 1983 Hari, Perang Dunia III hampir terjadi ke pihaknya.

Baca juga : 10 Rahasia Memulai Bisnis Hidroponik Yang Sangat Prospektif

2. SilkAir 1997

Sumber : aviation-accidents.net

Pada tanggal 19 Desember 1997 terjadi kecelakaan pesawat yang menimbulkan kekhawatiran masyarakat. Saat itu, SilkAir MI185 dari Singapura terjun ke Sungai Musi di Palembang, Sumatera Selatan sekitar pukul 16:12 WIB.104 orang-97 penumpang dan 7 awak kapal tewas. Tidak ada tubuh lengkap yang ditemukan. Hingga saat ini, penyebab kecelakaan tersebut masih menjadi misteri.

SilkAir MI185 yang terbang dari Bandara Soekarno Hatta menuju Singapura jatuh hingga posisi hampir vertikal di ketinggian 12.000 kaki atau 3.700 meter. Lalu tiarap. Akibat gaya tumbukan yang ditimbulkan oleh kecepatan burung besi mendekati kecepatan supersonik, banyak bagian termasuk sebagian besar bagian ekor mulai terlepas dari badan pesawat.

Beberapa detik kemudian, burung besi itu jatuh ke Sungai Musi.Burung besi tersebut hancur berkeping-keping, tersebar dalam radius beberapa kilometer, meskipun sebagian besar pecahan terkonsentrasi di area seluas 60 meter x 80 meter di dasar sungai.

Tidak seluruhnya, hanya 6 yang berhasil diidentifikasi.Silk Air MI185 yang malang dikemudikan oleh Kapten Singapura Tsu Way Ming. Pada saat yang sama, co-pilotnya adalah Duncan Ward, warga negara Selandia Baru.

Berdasarkan rekaman yang diambil dari badan pesawat, penyelidik Indonesia menerbitkan temuan awal pada tahun 1999, mengklaim bahwa tidak ada cukup bukti untuk menentukan penyebab kecelakaan itu.Pada saat yang sama, Komisi Keselamatan Transportasi Nasional Indonesia mengesampingkan dugaan kecelakaan yang disebabkan oleh kerusakan mekanik dan listrik, cuaca atau pelanggaran kendali lalu lintas udara.

Namun, laporan tersebut termasuk tinjauan oleh agen Amerika yang mengatakan bahwa kecelakaan itu diduga merupakan tindakan yang disengaja dari satu atau lebih orang di dalam pesawat. Terutama pilotnya, dia mengalami kerugian besar di pasar saham saat kecelakaan itu terjadi.

Investigasi polisi Singapura juga menunjukkan bahwa Tianjin menderita masalah keuangan. Antara 1993 dan 1997, dia dan keluarganya menerima pendapatan sekitar S $ 2,5 juta dari penjualan dua properti. Namun, perusahaan mengalami kerugian perdagangan saham sebesar S $ 2,25 juta.

Pada tanggal 4 Desember 1997, 15 hari sebelum kecelakaan itu, dia diskors dari perdagangan saham dan beban utangnya sebesar S $ 118.000.Juga sesaat sebelum kecelakaan, Tianjin juga mengatur polis asuransi untuk melindungi istri dan ketiga anaknya dari keharusan membayar pinjaman hipotek jika terjadi kematian atau cacat permanen.

Pada 12 Desember, dia diberitahu bahwa permohonan asuransi diterima. Pilot mengeluarkan cek premi pertama pada 16 Desember, dan asuransi mulai berlaku pada 19 Desember, hari terjadinya kecelakaan.

Menurut laporan, Tsu juga menerima beberapa teguran dari SilkAir, termasuk operasi terkait pengoperasian sekering perekam kokpit (CVR). Laporan lain menyebutkan bahwa dia juga bentrok dengan co-pilot Ward dan beberapa rekannya yang meragukan kepemimpinannya sebagai kapten.

Namun SilkAir mengatakan bahwa tuduhan bahwa Kapten Su Weiming melakukan bunuh diri dengan menjatuhkan pesawat baru berumur 10 bulan adalah berita “palsu, jahat dan sama sekali tidak bertanggung jawab”. Mereka mengatakan kecelakaan itu mungkin disebabkan oleh gangguan listrik yang progresif.

Kapten Tsu adalah seorang pilot dan instruktur dari Singapore Air Force A-4 Skyhawk dan memiliki pengalaman 20 tahun di pesawat tersebut. Selama karirnya, ia mengalami musibah, yaitu kehilangan empat rekan skuadronnya saat menjalani latihan penerbangan rutin setahun sebelum kecelakaan tersebut.

Dampak psikologis dari kecelakaan tersebut diduga mengubah karakter Tsu sehingga menyebabkan kecelakaan SilkAir.Pada hari yang sama dengan “Today’s History” pada 19 Desember 2012, sekitar 40 juta warga Korea Selatan yang terdaftar dalam pemilu memilih.

Park Geun-hye menang dan menjadi pemimpin wanita pertama Korea Selatan.Sebelumnya, pada 19 Desember 1997, Titanic adalah film dengan pendapatan kotor tertinggi dalam sejarah (hingga 2005) dan mulai ditayangkan di bioskop.

3. Mandala Airlines

Sumber : timenote.info

Penerbangan Mandala Airlines RI 091 adalah Boeing 737-200 milik Mandala Airlines yang jatuh pada tanggal 5 September 2005 di Padangbulan, Medan, Indonesia.Pesawat tersebut terbang dengan rute Medan-Jakarta dan mengangkut 117 orang (112 penumpang dan 5 awak).

Jumlah penumpang yang meninggal sebanyak 100 orang, dan 49 orang di darat juga menjadi korban. Setidaknya 17 penumpang dilaporkan aman. Saat pesawat lepas landas, kecelakaan terjadi sekira pukul 09.40 WIB.

Pesawat lepas landas dalam posisi tidak sempurna, lalu menabrak tiang telepon, lalu jatuh di jalan dan menabrak rumah tinggal yang hanya berjarak 100 meter dari bandara.Pasca tabrakan, pesawat tersebut beberapa kali meledak dan terbakar hingga hampir hancur total, dan bagian ekor pesawat bertanda PK-RIM.

Sebanyak 5 rumah tinggal yang rusak akibat badan pesawat juga ikut terbakar.Menurut keterangan para penyintas, pesawat yang baru saja lepas landas tiba-tiba bergoyang ke kiri dan terbakar.Selain pesawat hangus, kobaran api juga menghanguskan puluhan rumah dan kendaraan bermotor. Kebakaran yang terus menerus membuat sulit untuk menyelamatkan jenazah dari rongsokan, dan kondisi di sekitar lokasi juga penuh dengan rasa penasaran warga.

Boeing 737-2Q3adv yang jatuh diproduksi pada tahun 1981 dan terbang pertama kali ke maskapai penerbangan nasional Jerman Lufthansa, dan kemudian digunakan dengan mandala pada tahun 1991. Pesawat tersebut tidak dinyatakan layak terbang sampai penerbangan selesai pada tahun 2011. Sejak kecelakaan Penerbangan 91, Mandala hanya memiliki dua Airbus A320.

Dari 117 orang di dalamnya, 112 penumpang (109 dewasa dan 3 bayi) dan 5 awak kapal. Tujuh belas penumpang dinyatakan aman, semuanya duduk di barisan depan.

Di antara korban kecelakaan itu adalah Gubernur Sumut Tengku Rizal Nurdin dan mantan Gubernur Sumut Raja Inal Siregar, yang rencananya akan bertemu dengan Presiden. Ada juga dua warga negara Cina, satu warga negara Jepang dan satu warga negara Malaysia. Selain penumpang udara, terdapat 49 korban darat di kawasan itu.

Riset pendahuluan yang dilakukan oleh Komisi Keselamatan Transportasi Nasional (KNKT) dan tim investigasi Komisi Keselamatan Transportasi Nasional menemukan bahwa kerusakan tersebut menyebabkan salah satu mesin pesawat gagal berfungsi.

Namun, pihaknya masih menyelidiki apakah kondisi tersebut ada sebelum atau sesudah kecelakaan dan ledakan tersebut.Selain itu, beberapa hari setelah kejadian, terdapat laporan bahwa pesawat tersebut membawa kargo berupa durian seberat 2 ton, sehingga hampir mencapai batas berat maksimal yang bisa diangkut pesawat. Terlihat dari foto langsung yang muncul di detikCom bahwa buah durian bertebaran di sekitar bangkai pesawat.

Hanya dalam beberapa hari setelah bencana, beberapa kecelakaan pesawat kecil terjadi tanpa menimbulkan korban jiwa. Lima hari setelah kejadian, sejumlah pesawat Boeing 737-200 juga di-grounded setelah dilakukan pemeriksaan mendadak oleh Menteri Perhubungan Hatta Rajasa di Bandara Soekarno-Hatta.

Pada tanggal 7 Juni 2005, Menteri Perhubungan mengumumkan secara resmi Konvensi No. 35 tahun 2005, yang membatasi jangka waktu penggunaan maksimum pesawat udara hingga 35 tahun atau 70.000 pendaratan, tetapi aturan ini berlaku untuk enam bulan kemudian atau Desember 2005.

Pada tanggal 12 Oktober 2006, KNKT menyatakan bahwa menurut hasil investigasi, penyebab jatuhnya Flight 91 adalah flap dan slat (alat yang digunakan untuk menaikkan lift pesawat saat lepas landas) tidak jatuh dan prosedur checklist peralatan tidak jatuh. tidak memenuhi persyaratan.

4. Adam Air 2007

Sumber : kompas.com

Lebih dari setahun silam, tragedi kecelakaan pesawat Adam Air di perairan Majene, Sulawesi Barat. Namun, kemiringannya masih terasa hingga saat ini.Pesawat Boeing 737-400 yang melayani penerbangan DHI 574 rute Surabaya-Manado itu telah siap di Bandara Ju’an Surabaya pada 1 Januari 2007. Pukul 05.59 atau 12.55 WIB, pesawat lepas landas dengan membawa 102 orang.

Diperkirakan pesawat mendarat di Bandara Sam Ratulangi Manado pada pukul 08.14 atau Wita 16.14 UTC. Tapi pesawat tiba-tiba kehilangan kontak. Waktu komunikasi terakhir adalah WITA 15.07 atau UTC 07.07. Saat itu, beberapa orang menduga pesawat sial itu berada di dekat Tatorante.

Baru pada 27-28 Agustus 2007, rekaman perekam data penerbangan (FDR) dan perekam suara kokpit (CVR) ditemukan dan diperoleh. Hasil analisis CVR menunjukkan bahwa pilot mengalami kendala navigasi, sehingga perhatiannya tertuju pada referensi inersia.

Masalah sistem (IRS) berlangsung setidaknya selama 13 menit.Akibatnya, pilot Revi Agustian Widodo (Kapten Revi Agustian Widodo) dan co-pilot Yoga kurang memperhatikan persyaratan penerbangan lainnya (termasuk upaya identifikasi dan koreksi).

Saat terbang di ketinggian 35.000 kaki, posisi autopilot akan menyala. Untuk mencegah sayap pesawat miring, autopilot memiringkan roda kemudi aileron ke kiri sebesar 5 derajat.Namun pilot menemukan bahwa posisi IRS di kiri dan kanan berbeda, dan terjadi penyimpangan.

Awak kemudian memutuskan untuk memindahkan IRS yang benar dari posisi NAV (navigasi) ke posisi ATT (sikap). Hal semacam ini biasanya dilakukan di darat. Tapi autopilot telah dimatikan atau telah dilepaskan. Pesawat perlahan-lahan miring ke kanan, dan sirene memperingatkan bahwa autopilot di kokpit telah dimatikan. Namun suara tersebut dengan cepat menghilang, dan diduga pilot dan co-pilot secara tidak sengaja mematikannya. Perhatian mereka difokuskan pada koreksi IRS.

“Sudut kemiringan” 3 derajat tiba-tiba muncul, yang merupakan peringatan bahwa pesawat telah miring lebih dari 35 derajat ke kanan. Jika sudut kemiringan 100 derajat dan sikap pitch dimiringkan ke bawah 60 derajat ke arah hidung, pilot tidak akan mencoba memiringkan pesawat ke arah yang berlawanan untuk menjaga keseimbangan.

Tidak ada indikasi bahwa kedua pilot dapat mengendalikan pesawat secara akurat dan akurat setelah peringatan sudut kemiringan dibunyikan. KNKT mengatakan, kecelakaan itu disebabkan oleh kombinasi beberapa faktor, di antaranya dua pilot gagal memantau instrumen penerbangan secara ketat, terutama selama dua menit terakhir penerbangan.Burung besi itu meluncur dengan kecepatan 330 meter per detik atau sekitar 1.050 kilometer per jam. Saat itu, pilot baru mencoba mengendalikan pesawat secara manual.

Mereka tidak menyadari kemiringan pesawat karena kemiringannya sangat lambat, 1 derajat per detik. Ketika kedua pilot menyadari bahwa pesawat miring dan mereka panik. Sayangnya, mereka hanya membaca judul buku dan tidak melakukan prosedur yang tertera di buku.

Sudah terlambat untuk mencoba mengendalikan pesawat. Semua bagian pesawat rusak. Burung besi itu melompat ke perairan di dalam Majin dengan kecepatan yang sangat tinggi. Di dalam air, pesawat itu jatuh. Karena berat jenis lebih besar dari pada air, banyak puing pesawat tidak akan mengapung.Saat itu, 85 orang dewasa, 7 anak, 5 balita, 4 pramugari, pilot dan co-pilot tewas. Mayat mereka dikuburkan di laut.

5. Air Asia 2014

Sumber : abc.net.au

Komisi Keselamatan Transportasi Nasional (KNKT) memberikan hasil investigasi yang berasal dari kotak hitam atau flight data recorder (FDR) penerbangan AirAsia QZ8501 dari Surabaya ke Singapura yang berada di Selat Karimata di Kalimantan Tengah pada bulan Desember. pada 28 Februari 2014.

Nurcahyo Utomo, ketua Subkomite Kecelakaan Penerbangan KNKT, mengatakan tidak ada indikasi di kotak hitam bahwa dampak cuaca menjadi penyebab kecelakaan itu. Dia mengatakan, sebelum penyebab kerusakan pada Airbus A320 diketahui, tanda peringatan atau peringatan utama sudah diaktifkan sebanyak empat kali.

Saat pesawat berada di ketinggian 32.000 kaki, gangguan pertama terjadi pada sistem rudder travel limiter unit (RTLU) WIB sekira pukul 06.01. Pada tanggal 1 Desember 2015, Nurcahyo dari NTSC Hall di Jakarta mengatakan: “Pilot melakukan prosedur yang ditentukan dalam Electronic Centralized Aircraft Monitoring (ECAM). Masalahnya hilang dan pesawat terus terbang.”

Gangguan kedua terjadi 8 menit kemudian dan masih dalam sistem RTLU. Nurcahyo mengungkapkan, pilot berhasil mengatasi masalah tersebut dengan melakukan prosedur ECAM. Begitu pula yang terjadi selama pelecehan ketiga sekitar pukul 06.13 pagi, pilot masih bisa melanjutkan terbang.

Namun, ketika gangguan keempat ditemukan pada pukul 6:15 pagi, kotak hitam menjelaskan bahwa indikasi yang ditampilkan berbeda dari tiga gangguan sebelumnya. Dia berkata: “Kedua FAC telah dimatikan, dan autopilot serta dorongan otomatis dimatikan.”

Selain itu menurut Nuccahyono sistem kendali pesawat diubah dari “common law” menjadi “hukum alternatif”, sehingga fungsi proteksi Airbus tidak berlaku. Salah satu langkah perlindungan adalah dengan tidak membuat pesawat menggelinding lebih dari 33 derajat.

Nurcahyo berkata: “Karena tidak aktif, pesawat bisa berguling ke 54 sampai 104 derajat.”Pengendalian pesawat juga dilakukan secara manual sehingga menyebabkan pesawat macet hingga akhir catatan FDR.

Dalam hal ini, Nurcahyo menjelaskan bahwa pesawat meluncur dengan kecepatan 6 derajat per detik kemudian turun dengan relatif lancar, seolah-olah normal, pramugari merasa pesawat sedang memasuki kondisi cuaca buruk.

Ketua KNKT Suryanto juga menambahkan bahwa pilot tidak mengikuti prosedur ECAM ketika mengalami gangguan keempat. Namun, Nurkacho menjelaskan bahwa ini di luar batas kemampuan pilot. Dia berkata: “Kegagalan untuk mengatur titik rendah alternatif mungkin di luar kemampuan pilot.”

Baca juga : 8 Fakta Terbaru Jatuhnya Sriwijaya Air SJ182

6. Lion Air 2018

Sumber : citynews1130.com

Mayjen TNI M Syaugi, Kepala Basarnas, merinci urutan waktu jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 milik Lion Air yang terbang dari Bandara Soekarno Hatta Banten menuju Bandara Depati Amir di Bangka Penang.Syaugi meyakini berdasarkan informasi yang didapat dari Air Traffic Control (ATC) pada pukul 06.50 WIB, pihaknya mendapat informasi bahwa pesawat B737-Max telah kehilangan kontak.

Lokasi kehilangan kontak pesawat adalah 25 mil laut dari Tanjung Priok atau 11 mil laut dari Tanjung Karawang. Informasi yang diterima pihaknya, pesawat berada di ketinggian 2.500 meter saat hilang kontak.

Setelah mendapatkan informasi tersebut, pihaknya segera meluncurkan armada dan menemukan titik titik pesawat pada koordinat 05 46.15 S-107 07.16 E dengan nomor registrasi PK-LQP. Setelah mencapai titik radar, timnya menemukan pesawat yang jatuh tersebut.

Basarnas mengerahkan beberapa helikopter untuk mencari korban yang berada di kedalaman 30-35 meter. Kemudian, tim penyelam berhasil menyelamatkan 189 penumpang dan awak kapal.

Pada kesempatan yang sama, Soerjanto Tjahjono, Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT), membenarkan bahwa pesawat yang masuk KA Singa dengan waktu terbang 800 jam pada Agustus 2018 itu lepas landas dari Bandara Sueta pada pukul 06.20 WIB.

Sindu Rahayu, Direktur Departemen Kerja Sama dan Humas Administrasi Umum Penerbangan Sipil, mengatakan pesawat Lion Air JT-610 diminta kembali ke landasan pacu setelah lepas landas pada pukul 06.10 WIB.

Menurut Sindu, Lion Air JT-610 dilaporkan hilang kontak pada pukul 06.33 WIB tanggal 29 Oktober 2018.Secara detail, Sindu mengatakan, pesawat yang membawa 178 penumpang dewasa, 1 penumpang anak-anak, 2 bayi serta 2 pilot dan 5 Fligt Attendate, sejauh ini sudah terputus kontak sekitar 3 jam.

Dirjen Angkutan Udara Pramintohadi Soekarno mengatakan JT-610 berada di bawah kendali PIC Capt Bhavve Suneja dan SIC Harvino. Menurut Pramintohadi, sertifikat registrasi pesawat tersebut sudah diterbitkan pada 15 Agustus 2018 dan habis masa berlakunya pada 20/08/20. Sertifikat kelaikan udara yang diterbitkan pada 15/08/2018 berakhir pada 14/08/2019.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap